Asal (58)..Terkini 10/7/2014 - 54kg

Friday, 5 July 2013

Episod 9 Ilham Mia Zara "Kerana Dia Untuk ku"


"Cik Mia,walau apa pun risiko yang telah saya katakan tadi. Harap cik mia bersabar ya," santun kata Doktor Lau kepadaku sesaat sebelum aku meniti keluar dari pintu jendela hospital.

Lirih hati ini seakan ingin menangisi. 
Di sudut penghujung menanti ubat, aku bermujahadah menguatkan inti hati kala merenung nenek tua sedang terbongkok-bongkok berjalan dengan tongkatnya, seorang kakak di kerusi roda yang dibawa ayahnya dan paling aku terpana pada seorang gadis muda tercapik-capik perlahan-lahan berjalan.

"Ya Allah, andai kesempatan waktu ini tiba, berikan aku semangat untuk bercanda dengan waktu berjuang ke arah jalan-Mu. Bukanku ingin menagih rasa perit sakit, kuingin dirimu memanduku pada cinta-Mu,"

Air mata ini seakan mengalir jauh di lubuk hati. Kupujuk hati, kuusap sendu dengan memintal tasbih agar hati ini tenang setenangnya.

Menilik sms dari tunang tersayang,ada rasa ingin mengutuskan sesuatu........

" Awak, alwez be hepi & enjor ur moment k :-),"

Hanya itu yang dapat aku luahkan. Tak terdaya untuk berkongsi. Kerana apa ya?
Kerana........aku sering diulet emosi yg tak menentu. 
Aku tabah hadapi semua ini...dan aku tak ingin mencanangkan semua ini pd rakan-rakan terdekat kerana acapkali aku katakan & muncul realiti di depan mereka..........mereka seakan bermain kata

"Mia, eh ko ok je rupanya. Saje je ye dalam phone, di FB bagai nak rak ckp ko sakit," sahabat yang sudah lama ku tidak temui ini hampir mengatakan begitu pada pertemuan setelah 2 tahun berpisah.

Aku tersenyum. Tangan mengenggam kekuatan.

Ya, kebiasaan & sudah selalu. Benar kata seorang sahabat kepadaku

"Kak Mia, kesakitan ini adakalanya tak perlu dikongsi. kerana tak semua memahami. Mereka seringkali melihat pd zahir bukan pada inti dalamannya. sabar kan hati akak.....selalu tumpahkan zikir demi membaiki ruang jiwa akak ye....InsyaAllah adik pasti kak mia kuat orangnya,"

Kring..Kring.................Deringan handphoneku berbunyi bagai tiba pd masa .....si dia muncul tanpa diminta tika air mata seakan memenuhi ruang hati.

" Mia, are u ok?," Lelaki itu sering hadir & acapkali aku cuba bermain rasa & bicara,dan dia seakan dpt meneka aku menyembunyikan sesuatu.

" Yup, mia ok....hidup mesti hepi...mesti positif kan,awak?," Sengaja aku menyentak suasana gembira bersama si dia. Tanganku ..aku genggam. Bertahan air mata dr jatuh.

" Mia, jaga kesihatan selalu k.....pepun, saya akan selalu doakan Mia ye. Setiap penyakit pasti ada ubatnya kan?," Lelaki itu cuba memujukku. Seakan dia tahu walaupun dia tidak berada di tempatku.

" Jgn risau ye awak.........best dapat jumpa tok awak kat Siam?," Cepat-cepat aku mengalihkan bicara.

"Best.,,best sangat....1 hari nanti, saya nak bawa Mia ke sini lak. Boleh shopping kat sini,kan," Sempat lagi lelaki itu berlagu gembira.

" Oh ya...bile tue?," Senyuman menguntum mendengar nada bait bermaksud tue.

"erm..........nanti la...," Ada nada malu pada suara lelaki yang cukup aku kenal.

Aduhai, lelaki...........!!!

"K, mia.take care ye," 


Langkah ke hadapan, ku atur sebaik-baik langkah. Ya, aku harus kuat. Sakit bukan penghalang untuk aku menempa kebahgiaan bersama-Nya. Aku pasti dia lah yang diciptakan untuk ku... 10 tahun aku berjuang dengan 2 penyakit pakar ini dan selama 5 tahun bersama dalam ikatan, dia setia bersama aku...............

Bunga-bunga cinta ini, moga ia mekar menguntum hendaknya.  Diari ini kututup kala lewat petang mengajak aku bersedia mengadap Yang Maha Esa.

.............................................................................................................................................................

Merakam lakaran indah saat Raya 2009 hadir bertandang di antara episod aku dan dia.Ia seakan memadu kasih antara kami. Ya,Raya yang sungguh bermakna buatku....juga buat dia. 

Kala takbir raya meniti di pagi hari, aku sudah menerima kiriman sms dari tunang tersayang. Sejak menjadi tunangan kepada Ustaz Rijaluddin ini, aku sedikit menerima nikmat ....... 
Ups, apa tu..mesti kalian tertanya,kan???
Hanya kalian yang telah membaca coretan " Bila Cinta ini bersuara,laguku ini hanya untukmu....," saja akan bisa memahami gelodak hati ini.

Bergelar teman istimewa...................
Bukan tiket untuk aku dipujanya selalu.............
Bukan selalu dimanja ibarat gadis di luar sana ............... Bukan selalu dipujuk kala hati dilanda rajuk....
Tiada yang indah seperti pasangan lain ................

Kerana kata lelaki di bumi gersang itu...............
 
"Mia....saat ini....cinta ini biarlah hanya milik Yang Maha Esa. Mia percaya pada takdir kan? Jika penantian ini ada maknanya....jauh terpisah sekalipun, saya percaya pada qada & qadar-Nya,"
 
Ya.......kerana itu "penantian 4 tahun wp penuh tangisan, aku redha,"

Bergelar tunangan kepada Ustaz Rijaluddin ..............
Sedikit rasa dihargai ............kerana setapak sudah bakal untuk mengecap bahagia
Sedikit indah diingati ............ walaupun sesekali saja lelaki itu bersuara/sms denganku
Sedikit jiwa memakna .........meskipun tiada pertemuan berdua antara kami. 

Kerana kata lelaki itu................
 
"Mia.....meski terbatas ruang waktu antara kita....terpisah utara-selatan.....biar setapak yg bakal kita langkah ini.........biar ia jadi titik mula kita mengeratkan silaturrahim sesama ahli keluarga kita....,"
 
Ups....penuh bermaksud tu???........... Kerana itu, aku pasti dia memilih mendahului keluarga sebagai tiket untuk hubungan ms akan dtg yang bkl menyatukan kami nanti.

Bergelar isteri kpd lelaki bumi gersang itu, agak-agak bagaimana ya?
Jawapan itu perlu dirangkum dalam bracket sepastinya........... :-)

Kelegaan memenuhi ruang hati saat solat raya selesai terlaksana. Angin bertiup semilir bayu di Desa Utan Aji, Perlis ini membuatkan aku rasa aman dan kegembiraan kerana dapat bersama-sama ayah ibu dan adik-adik. Malah bertambah meriah dengan saudara mara tetap di sisi.
"Mia, tadi tunang mia ada call ayah..kata nak mai rumah lepas Zohor nanti," 

Kata-kata Ayah selepas kami tiba di rumah usai solat, mengejutkan aku. 
Lelaki itu ....sememangnya suka buat kejutan tanpa memberitahuku...
Wah, berani betul dia............

Dalam hati, aku ketawa tetapi geram kerana....saat raya pertama di kampung sendiri, memang adat kami tidak sediakan apa-apa...kerana kami hanya bergantung pd makanan rumah tok dan rumah mak ngahku..
Oh, God....thanks to my dad,
Sanggup ke pasar membeli bahan untuk aku buat bihun goreng.....
Bihun Goreng? Secara tetiba, teringat 2 bulan sebelum raya Aidilfitri ini menjelang.....

Saat pertemuan antara 2 keluarga. Terharu kerana bakal ibu mertuaku ini sanggup hadir ke rumahku di Teratak Johor Darul Takzim...ya, bihun goreng jugalah jadi santapan kami....

hehehe.....sempat lagi aku ketawa saat memasak bihun goreng ni

"Padan muka, awak....sape suruh tak cakap awal-awal nak datang.Kalau tak, boleh gak..mia masak bihun sup ke,nasi ayam ke..sedap sikit....Laksa Utara? ups, yg ni tak boleh...kan hari raya pertama rumah tunang, wajib resepi ni...penuh orang kat rumah dia tau," Sempat lagi aku mengomel di dalam hati. 

Bahan-bahan bihun goreng sudah siap dimasukkan ke dalam kuali. Mujur ada Mak dan Mak Dak Ayu di rumahku di Desa Perlis sedikit sebanyak membantu....

Nak pakai baju apa ye? hehe...(sempat lagi aku fikir saat mcm ni......???)
Teringat baju jubah pink yang aku telah iron pagi tadi............

"Ha, biar betul ko Mia...Nak pakai jubah depan ustaz tue...Ko buang tebiaat ke...Bukan ke, ko tak nah pakai selama ni. Tapi, ko beli ni ..bukan ke nak try. Ahh..gasak jela, janji ok," 

hehehe.....sempat bermonolog di kamar sederhana milikku di Desa Utan Aji ini.

Apa yang pasti, usai sahaja solat Zohor, aku sudah bersiap sedia. Namun, dalam hati berdebar tak terkata.... 

Kalau dahulu, aku bertemu kali pertama dengan tunang dengan berat 61kg....


Kini,aku kembali saat pertemuaan ke-2 bakal bermula dengan beratku terkini secara normal....49.5kg. Memang aku ingin melihat reaksinya....Kerana aku rasa gembira mendengar cerita adik tunangku sebulan sebelum raya

"Kak Mia, nak tau tak....abang kte dah berisi tau. Ok la kan dengan kak mia nanti," sms adik tunang ni memang sudah aku duga. Tapi, aku juga punya kejutan buat si dia....& juga adik-adiknya. haha..jahat tak aku??? jahat utk membuktikan Maya Mia ini juga bisa kurus normal...bukan Mia yang 61kg....


Perjuangan selama 8 bulan ini memang sukar.........Namun, inilah hasilnya.

" Mia, pergilah depan....Maksu Anum ada kat depan dengan kakak dia tue. Mia dah siap ke belum?," Suara mak mengejutkan aku yang baru selesai melipat baju di katil. 

Maksu Anum, sepupuku berusia 29 tahun ini sudah mendatangi rumahku.  
Sememangnya kedatangan tunang kali ni,tiada siapa yang tahu..ish..ish..penuh surprise la pulak.

Tiba di ruang tamu.....aku dapat lihat reaksi sepupuku yang dilanda kejutan melihat Mia yang baru dengan imej baru...Wallah, kan? dapat buat semua terkejut..hehe

Sedang asyik bersembang bersama mereka, sebuah kereta sudah berlabuh meniti laman rumah. 

Oh,God....
Tertancap dalam pandanganku di sebalik jendela rumah.......tunangku yang berkemeja dengan seluar slack sedang memangku anak kakak iparku, si kecil Nabihah...ibu dan ayahnya sepertia biasa mengiringi pertemuan kedua ini. Ya, pertemuan kami penuh dengan konsep keluarga.

Ada sahabat yang boleh ketawa & kagum dengan cara kami. tapi, itulah cinta realiti antara aku dan lelaki di bumi gersang itu.

"Assalamualaikum.......," Suara memberi salam dari ayah tunangku sudah aku ketahui.

Yang menyambut, pastinya ayah dan ibuku. Aku dengan malu-malu ayunya mengucup tangan ibu tunang dengan pelukan mesra.

"Mak, pekabar....sihat?," Panggilan "mak" sudah biasa padaku sejurus kami bertunang....dan ibunya tersenyum.

Dan lelaki itu..............
Ada lirih senyuman kala memandangku. 

"Aduhai, lelaki...........janganlah pandang aku macam tu.," bisik hatiku

hahaha....aku dah tahu kenapa? 

Mesti dia terkejut....dengan imej baru & aku sengaja merahsiakan program diet yang aku lakukan... 

Suatu ketika dulu, dia ketawakan aku & ingat aku main-main... That'me Mia yng real...........biarkan dia percaya saat aku di depan dia.

Tiada kata antara kami, namun hati sudah berlagu makna :-)

Hm,kalian mesti tak percaya kan? 
Bercinta sudah hampr 5 tahun....bertunang sudah, tapi kami masih tidak secara realiti bersuara mesra macam pasangan lain....anda saja bisa menafsirkan pe yang terjadi antara kami??....:-)

Geli hati mula bertandang dalam debaran tak terkata ini........
Lelaki itu asyik bersembang dengan ayahku diselang seli suara ayahnya. 
Dan aku............dengan sopannya beramah mesra dengan ibunya ditemani ibuku dan Mak Dak Ayu.


Ketika di dapur, sempat adikku Wani membisik di tepiku

"Kak, pelik adik....selalunya org kalau tunang dtg atau bf dtg bersuara....tetapi akak dengan dia, apsal tak camtu aaa....sepupu kte kat luar tu pakat dok tanya," 

Waduh, sempat lagi adikku 20 tahun itu mengusik sukmaku!

Hidangan yang sudah kuletakkan di meja makan di rumah batu milik ayah & ibuku di Utan Aji ini tambah meriah dengan suasana bual. Seakan kami berkeluarga besar pulak..Ewah!
Dan, lelaki itu yang jauhnya di sebelah ayahku sahaja di meja makan, bersuara bersahaja. 

Cuma, aku...entah kenapa....malunya...

" Aik, mia ...diam je. Makan la sama," Mak tunang sudah mula bersuara.

" erm..jemput makan ye....mia masak biasa-biasa je...maaf la ye.....tu la dia x cakap awal dengan mia. ingatkan tak nak datang," sempat lagi aku menujah kata sambil menjeling lelaki itu dengan senyum.

"Kebetulan pulak........memang niat nak datang sini...pagi tadi sibuk ..ramai datang rumah," ayah tunang pulak bersuara memecahkan suasana.

Mak dan ayahku mula menyertai........dan sampailah pada satu ketika hampir aku ingin bangun dari kerusi untuk mengambil kek coklat yang ada di peti sejuk. 

Petikan kata itu seakan mengejutkan lamunan aku di meja makan.

"Hm, kami dok ingat boleh buat kenduri kahwin kot.....adik lelaki dia yang tentera tu nak bertunang lepas raya ni..........dok ingat nak buat sekali je,"Ayah tunang bersuara.

"Oh....ye ke," Ayahku menjawab mendengar. Ibu khusyuk mendengar.

"Hm, tapi kan mia...mak harap mia bersabar ya....mak dulu pun tunggu ayah ni lama gak.Mia tak kisah ,kan? sempat la......,"  Mak tunang bersuara.

Ups...aku rasa seakan aku dianggap desperate lak nak kahwin....
Ala, dalam hati...aku tak kisah sangat sebab aku memang tak target terdekat ni.............biarlah lelaki itu yg buat keputusan. Bagi aku, kesediaan lelaki itu penentu adakah dia sudah bersedia? Aku perlukan komitmen dia selaku suami, bukan hanya perkahwinan berteraskan di bibir sahaja, tapi tanggungjawab.Ya, sejauh itu yg aku fikirkan meskipun ramai yang asyik menyuruh aku kahwin.....
Bagi aku, kahwin nie..biarlah utk selamanya...bukan sesaat.

"ish....awat dok cite pasal kahwin lak..Mak nie...," Suara lelaki itu mendesis lem-but di sebelah ibunya benar-benar mengejutkan aku.

Dan paling menduga lagi, lelaki itu bangun meminta diri ingin mengambil angin di luar rumahku.

Oh God..........apa sebenarnya nie?? 
Hati jadi kelu. Jiwa sebak..........Sanubari menelan sendu.
Wahai lelaki, katakan kepadaku.............pe maksudmu itu???
 
 
 
-BERSAMBUNG EPISOD KE-10-
 
 
 
Pena Rasa Tinta Cinta Berlagu,
 


 

Terima Kasih Sudi Baca story Tinta Pelangi Mia Zara Ina

2 comments:

Sydney said...

huiyo..panjang mcm novel

miazara ina said...

@Sydney

mmg novel pun..hehe

 
♥ Copyright © 2013 reserved to Myself. Template Edited by Cik Rose Cute