67.1kg (start diet 14.1.2017)--)time to run now until 50kg

Tuesday, 28 February 2017

CHAPTER 5 : Menggapai Mimpi Bahagia


Khamis 9 Februari 2017

Saat selesai menjaga anak Md Zakiy di wad...keadaan aku agak lemah. Menjaga pesakit di wad sememangnya perlu kekuatan. Ditambah pula dengan keadaan aku yang mula sakit sendi di lutut dan segalanya. Bila aku kurang rest,bahagian sendi aku mudah sakit. Namun aku kena kuat demi anak di wad.

Pemanduan pagi itu masih berjalan lancar meskipun bahagian belakang badan diasak sakit untuk bersandar akibat kulit yg menipis di belakang. Pagi itu juga sebaik saja suami masuk shift utk jaga anak....aku segera menuju ke Klinik Dr Faizah,Kangar. 


Memang aku dah buat appointment complete blood taken test dan temujanji with Doktor Faizah. Aku perlu segera buat untuk ketahui tahap kesihatan aku.

Kenapa Dr Faizah?
hm...doktor ini juga punya penyakit yang sama dengan aku. Ingin aku ketahui rahsia ubatnya.

"Puan, saya mohon maaf darah puan tak nak out la..tangan puan sejuk ni..agaknya puan kurang rehat kot," kata Dr Faizah. Ketika itu jarum sudah menapak di tangan.

Sambil mengusap tanganku, Dr Faizah rasa bersalah. 

"Takpe doktor..mungkin kte wat next appointment,"balasku.

"Saya rasa elok awak jumpa Dr Wahab..beliau ok sikit bab amik darah ni berbanding saya.Ok tak?," cadang Dr Faizah kepadaku.

"ok je..janji saya dapat segerakan blood test ni?,"

"saya tengok keadaan kulit puan semakin teruk...dah lama ke sakit ni? tanya Dr Faizah

"15 tahun...saya dengar doktor pun ada sakit yang sama kan?," bersahaja aku berbual dengannya. Aku suka perwatakan Dr Faizah.mesra melayani pesakit.Buat aku sejuk dan tenang.

"Ya, saya ada sakit macam awk..pernah berubat sampai ke KL jumpa doktor pakar.Doktor pakar pun x bagi saya guna ubatan moden. Lantas mencadangkan manna dan thoiyibat sebagai ubatan asli. tapi,saya guna juga dermovate cream..dah ok sekarang. Boleh saya tahu kenapa puan nak buat blood taken ni?,"

"Tujuan saya nak check tahap kesihatan saya dan saya perlu berubat secara asli,"

Perbualan kami sampai di situ.



Isnin,13 Februari 2017

Masih aku ingat lagi tarikh dimana Datuk Tajuddin Jab, Timbalan KPM (Operasi Pendidikan) datang ke sekolahku. Saat ini aku menggalas jawatan sebagai Pen Setiausaha yang memerlukan aku untuk hadir ke mesyuarat dan lawatan Datuk ke 3 buah sekolah. Mesyuarat ini dihadiri oleh wakil dari JPN, PPD Kubang Pasu dan para pegawai SISC + dan jawatankuasa 3 buah sekolah transformasi. Untuk makluman,sekolahku merupakan "Sekolah Prestasi/Transformasi". Ia bagaikan konsep sekolah amanah. 

Saat yang paling aku tak boleh lupakan bila mana Datuk minta setiap ahli dalam bilik mesyuarat memperkenalkan diri.

Hm,aku jadi rasa rendah diri....Aku cuba menutup topeng muka yang menampakkan kulit aku yang teruk. Pagi sebelum mesyuarat sudah ada rakan yang perasan dan menegur

"Alergik ke muka,Mia?," 

"Eh, ada kulit kat muka,Mia,"

Masa ni,aku sudah pantas ke bilik air membasuh muka. Tetapi pada saat mesyuarat sudah bermula dengan aircond yg sudah mengeringkan ruang muka..aku bertabah untuk kenalkan diri. Namun rasa hati begitu down.

Malam itu, entah kenapa aku rasa seolah tak ingin ke sekolah. Semangat aku jadi lemah kala suami berkata

"susah juga abang nak pi surau malam ni kalau Mia berkeadaan gini," Ketika itu suami sedang menangguk Md Zakiy (11 bulan) di buaian dan anak sulungku sedang bermain di bilik. Suami pun dalam keadaan penat seharian tak rehat. Aku faham.

Aku?
Dalam keadaan berkemban tidak tahan menanggung kesakitan sambil berzikir. Saat malam ku rasa menyeksakan diri. Air mata aku jatuh. Aku sudah banyak menyusah dan menyulitkan aktiviti suami.

Aku tak minta semua ni,ya Allah....

Bila suami selalu pesan

"Banyakkan sabar mia..ingat Allah..semua ni ujian dari Allah..mia kena banyak berzikir,"

Mungkin aku semakin menangis kerana aku tak nak org sekeliling dibebani disebabkan aku. kepada suami,aku katakan

"Abang...mia nak abang terbalikkan ayat nasihat tu pada diri abang....mia nak abg bykkan sabar..bukan mia minta semua ni berlaku...bertahan la setahun dua ni. Mia mohon kte cari tempat untuk mia berubat....tapi,kalau abang dah tak bertahan lagi...mia tak paksa..mia tahu abang ada kuasa lelaki...siapalah Mia ni nak menghalang,"

Air mata semakin banyak mengalir. Bantal sudah basah dengan air mata. Penuh kumat kamit aku berzikir mohon Allah memberi keringanan malam ini. Memandang muka anak-anak,aku diusap sayu. 

"Fateh...Zakiy....mama kuat...mama akan kuat demi kalian.....Kalian kan kekuatan mama,"



Selasa,14 Februari 2017

Tiba di sekolah jam 7.30 pagi ke bilik guru,disapa Cikgu N

"hai,kenapa dengan mata..nampak bengkak..sakit ke?,"

"oh ye ke...takde pe pe la kak..mia ok,"aku cuba menutupi segalanya.

Pagi ni 9.00 pagi aku telah membuat appointment blood taken bersama Dr Wahab. Dan ia telah berjalan lancar. Aku berdoa semoga Allah kuatkan semangatku untuk melihat hasil result minggu hadapan.


Sabtu,18 Februari 2017

Kami kejarkan Zakiy ke kecemasan akibat demam. Tidak kusangka Zakiy akan sakit sampai tarik di farmasi sehingga menyebabkan anakku masuk wad malam itu. Dalam keadaan sakit bertahan,aku tabahkan hati menyapu olive oil di badan. Kegatalan masih menampakkan even di ruang awam. 

"Ya Allah, kuatkan semangatku demi Zakiy.Kau sebaik-baik penyembuh," hatiku berdoa mohon diringankan kesulitan.


Ahad,20 Februari & Isnin, 21 Februari 2017

Syukur,Allah sentiasa mempermudahkan keadaan ku di wad bersama Zakiy. Namun peristiwa pagi Ahad itu masih segar di ingatan. Saat makcik F cleaner di wad pediatrik 2 sedang menyapu..beliau bertanya kpd ku

"Maaf makcik nak tanya....habuk ke ni?,"

Allahuakbar....Allah menunjukkan sesuatu kepada Makcik F.
Apa lagi habuk habuk kulitku jatuh berderai akibat kes menggaru saban waktu di ruang katil wad anakku. 

"Makcik..saya mohon maaf..maafkan saya menyusahkan makcik," Aku memegang tangan Makcik F dalam keadaan sendu.

"Eh takpe..makcik tanya je...penyakit ye?,"

"Ya,makcik...kat rumah dah biasa saya menyapu saban waktu dengan keadaan kulit gini. Suami,ibu pun dah lali," terus terangku kepada makcik F.

"Bersabarlah...makcik doakan awak temui penawarnya. Allah sebaik baik penyembuhkan?,"

Aku tersenyum. Memandang langit di luar celahan tingkap hospital bagaikan segunung harapan. Berdoa.




BERSAMBUNG......!!!




Palitan Tinta Maya,









Terima Kasih Sudi Baca story Tinta Pelangi Mia Zara Ina

Monday, 27 February 2017

CHAPTER 4 : Maaf Bila Ku Tak Sempurna


Saya berulang kali menulis bahawa ujian sakit adalah ujian untuk semua. Bukan hanya untuk orang yang ditimpa sakit sahaja, tetapi pasangan, ibubapa, adik beradik, sanak saudara, sahabat handai, jiran tetangga. Semua.
Suatu hari di hospital, saya berjumpa semula dengan seorang makcik yang sama wad dengan saya. Beliau menjaga anaknya yang mengalami Traumatic Brain Injury, berpunca dari kemalangan motorsikal. Akibat kemalangan itu, anaknya kini tidak boleh berjalan, pendengaran terjejas, juga penglihatan.
Makcik ini pernah berkata pada saya, 
“Kalaulah doktor kata mata anak makcik ini boleh diganti dengan mata lain, makcik memang nak bagi sebelah mata makcik ni. Biarlah anak makcik boleh melihat. Makcik ni entah berapa tahun saja lagi hidup”
Allahuakbar. Ujian anak, ujian seorang ibu.
Ada juga seorang yang saya bertemu di hospital, seorang pegawai yang menjaga isteri yang strok. Selalu saya perhati, selepas waktu kerja dia datang membawa anak-anaknya. Kemudian dia bawa isteri ke bilik air untuk dimandikan. Ujiannya bukan setakat itu. Seorang anaknya pula ialah anak istimewa, cerebral palsy. Bayangkan bagaimana dia perlu menjaga 2 orang yang kurang upaya jika di rumah. Dengan keadaan dia yang perlu bekerja mencari nafkah lagi. Menjaga orang sakit lagi.
Ujian isteri, suami dan anak.
Ada juga yang mengadu pada saya, apabila suami jatuh sakit, keluarga suami memaksa mereka tinggal di rumah mereka (keluarga suami). Yang menyedihkan, mereka menolak diteruskan rawatan hospital. Tapi dipanggil tok bomoh pula untuk menghalau segala jin yang membawa penyakit pada suaminya itu, katanya.
“Dengan saya saya pun sekali ada jin kata tok bomoh itu” Adu beliau. Hampir seluruh keluarga suaminya hanya percaya kepada bomoh.
Aduhai, ada lagi orang begitu rupanya dalam masyarakat kita sekarang. Saya dengar macam tidak percaya.
Ini sudah masuk ujian pada akidah pula.
Tapi yang paling menyedihkan, apabila dari hal sakit ini, membawa kepada perceraian. Ya, saya biasa sekali mendengar hal suami yang tinggalkan isteri apabila isteri jatuh sakit. Ada juga yang ditinggalkan isteri apabila diserang strok. Macam-macam. Cuma hati saya tidak tertahan apabila mendengar pasangan yang dipaksa bercerai.
Apabila sudah jatuh sakit, dapat pula segala duit insurans atau pampasan, ada pihak yang mula gelap mata. Mula ambil kesempatan. Kasihan isteri dan anak-anak yang perlu nafkah untuk terus hidup. Tambah kasihan, si isteri sudah menjalankan tanggungjawab sebaik mungkin. Dibawa rawatan ke sana ke mari. Tetapi apabila sudah dipaksa berpisah, suaminya itu kini terlantar tanpa penjagaan sebaiknya.
Begitulah. Ada banyak kisah yang saya simpan. Ada juga yang saya kongsi untuk panduan kehidupan kita semua. Banyak yang kita boleh ambil pengajaran. Episod hidup kita sendiri esok lusa tidak tahu bagaimana. Seperti yang saya katakan tadi, bila sudah ditimpa sakit, bukan ujian untuk yang sakit itu sahaja. Tetapi ujian untuk semua. Semua. Persiapan menempuh semua itu, tentulah di waktu kita sihat dan selesa begini. Mudah-mudahan, kita bersedia.
Wallahu’alam.

Terima Kasih Sudi Baca story Tinta Pelangi Mia Zara Ina

CHAPTER 3 : Mentari Kan Ada Di Sebalik Mendung


Di sebalik semua yang terjadi,aku pasti ada hikmah yang Allah nak bagi pada aku. Kala berdepan dengan saat PJJ yang menyedihkan,aku banyak belajar akan erti kekuatan. 2014,syukur aku ditempatkan di sebuah sekolah di daerah Johor Bahru. Walaupun belum dapat bersama suami,sekurang-kurangnya aku sudah dapat tiket dekat dengan parent aku dan anak sulungku yang ketika itu baru berusia 2 tahun lebih. Paling bersyukur,sebab aku tak perlu lagi ulang alik dr JB ke Batu Pahat selama 2 jam. 

2015-permohonan pertukaran ku ke Kedah berjaya. Itu pun bukan semudah disangka.Pelbagai cabaran perlu dilalui dalam mengharungi egtukar. Namun,bila aku hitung semula...ada indah juga di sebalik berjauhan dengan suami saat PJJ. Banyak manis,dan yg pahit mengajar aku erti berdikari tanpa suami di sisi. Sekurang-kurangnya aku patut melafazkan rasa syukur kerana keluarga tetap di sisi. Ada insan lain yg lebih teruk dugaan dr aku. Tahun ini juga aku disahkan mengandung anak kedua. Untuk mendapatkan zuriat kedua inipun bukan sesuatu yg mudah..banyak juga usaha. Perancang? memang aku tak pernah sentuh dr anak pertama.


Di saat mengandungkan anak kedua,aku mula merasa simptom kegatalan yang amat ketara sehingga mengganggu waktu tidurku. Aku adukan hal ni kepada doktor pakar o&g dan doktor pakar kulit.

"Ia normal puan bagi orang yg mengandung..gatal macam ni terutama time berpeluh," Itu pendapat doktor.

Akhirnya tidak bertahan,aku adukan kepada ibu. Ibu minta aku bersabar dan pakai ubat cream kulit macam biasa.

Saat ini aku hampir nak menangis. Fenomena ini bukan suatu yg normal lagi. Akhirnya bila sampai appointment pakar rheumatology pulak..mereka memberi teori mereka sendiri

"hm..kes puan ni biasa pada orang mengandung. Kami nak bagi ubat MTX pun tak boleh sebab puan sedang mengandung. Ni pun saya bagi ubat sulfasalazine pada dos yang tidak membahayakan janin,"

Masa tu aku pasrah. Aku bertahan sambil mengusap perut...dan berdoa moga Allah beri aku kemudahan sehingga aku bersalin.

Psoriasisku ketika itu semakin merebak. Ibarat kayap mengular.


Sehinggalah aku selamat melahirkan anak kedua,Muhammad Zakiy. Aku masih bertahan. Sakit sendi (arthritis) ku juga masih dapat dikawal dengan baik. Dasarnya,aku tak pernah sentuh ubat sulfasalzine yg doktor bagi sebab tu blood taken result ok je. Firasat hatiku mengatakan ubat tu mendatangkan effect tak baik. Cuma,aku amik cream kulit sebab aku mula takut ia sampai ke tahap muka.

Dalam sedar tak sedar ......2017 muncul membawa khabar duka buat aku. Segala cream kulit membuatkan kulitku makin sakit. Kulitku menjadi nipis dan mengecut menyebabkan aku sudah tak tahan membasahkan diri,tak dapat bertahan dari bahang panas di utara ini. Aku seakan rasa disimbah asid. 

Sumber : Google (kulit kepala saya sebegini-scalp psoriasis)


Sumber : google (keadaan badan semakin teruk...lebih teruk menipis dr ini)


Sumber : google (keadaan hampir sama dengan saya)

Ketika pertemuan bersama doktor pakar kulit. Aku sudah tak mampu nak komen pe pe. Terus terang aku katakan...

"Doktor, saya memang dah tak guna ubat doktor sejak Oktober 2016. Saya bertahan dengan cream aloe vera sahaja. Ia amat menyakitkan saya," Ketika itu hampir luluh air mataku.

"Sabar puan,jangan stress macam ni..ia akan menganggu kehidupan puan. Apa kata saya cadangkan puan makan ubat utk kawal @ amik fototerapi setiap minggu. Itu je yg dapat saya cadangkan. Tapi puan kata tak nak makan ubat...susah juga saya nak bantu"

hm..akhirnya aku keluar dari pintu bilik doktor dengan rasa sedih. Entah la di kepala aku hanya memikirkan untuk terus bertahan. Selagi orang tak sedar muka ku diulit kulit,aku masih ok.

Masalah ini bukan sampai di sini,malah menggugat tanggungjawab aku sebagai isteri bahkan sebagai ibu kepada anak-anakku. 

Kepala aku makin buntu memikirkan....Jawatan yang digalas di sekolah semakin aku cuba nak out dari kepala. Saat ini aku memikirkan untuk mengajar sebaik mungkin sahaja walaupun keadaan tidak selesa menjelang 12.00 tengahari.

Kalau dahulu,aku boleh lagi kena aircond..tapi kali ni aircond hanya boleh buka sekejap sahaja,dan banyak menggunakan kipas. Tahun ni juga aku terpilih memasuki Kelab Sofball,ia bukan perkara mudah....akhirnya keadaan membuatkan aku terpaksa berterus terang kepada GPK Koko akan keadaan ku tak boleh kena bahang panas.

Kulit bagaikan oat-setiap hari penuh disapu. Dimana saja kan garu jadi gini


Hidup setiap hari bagai putaran oat. Hm,kenapa oat...oat tu diibarat keadaan kulit aku yg apabila aku garu ,jatuh bertaburan segala keping kulit..dah jadi bagaikan sampah harian. Keadaan gatal semakin teruk..sehinggakan aku jaga anak di wad baru ni pun,aku terpksa berterus terang kepada cleaner. Aku tahu diaorang terkejut.

Kepada majikan juga,aku baru berterus terang juga. Ramai yang bertanya

"kenapa dari awal tak cakap dengan majikan/orang pentadbiran?,"

hm....bukan aku tak nak cakap.tapi masa 2016.Keadaan tak seteruk sekarang. Bila balik dari sekolah,aku bagaikan cacing kepanasan...menggaru sana sini..adakala boleh berdarah kulit dan pedih rasanya. Sesi ini makin menjadi teruk apabila malam menjelma. Tidurku kini sememangnya tidak cukup....


Setiap hari kini,ke sekolah aku terpaksa meletakkan olive oil natural ke seluruh anggota. Jika tak pakai..Allah sahaja yang tahu bagaimana keadaan ku....

Ada ketika aku hampir mengucap dan berzikir. Selalu akan jadi sebaik sahaja aku mandi. Pedih bagaikan kulit terbakar. Mungkin dah 15 tahun aku bertahan...lapisan kulit aku sudah ditahap akhir.


Pepun,aku pasrah...dan aku tekad untuk tidak lagi menggunakan ubatan moden. Aku perlu mencari ubatan alami yang dapat membantu diri. Ubatan yang ada kini banyak melumpuhkan keadaan dan menyebabkan kulit aku sekarang bagaikan kayap merebak.



BERSAMBUNG...!!!!





Palitan Tinta Maya,








Terima Kasih Sudi Baca story Tinta Pelangi Mia Zara Ina

Thursday, 23 February 2017

CHAPTER 2 - Wahai Pelangi Indah,Muncul Seketika (2005-2013)


Melangkah ke dunia hospital,aku bagaikan sudah siap sedia untuk sebarang temujanji,surat mc,ubat,dan pelbagai drama hospital. Bersyukur juga Allah bagi peluang untuk aku lihat situasi dan keadaan di hospital. Setiap drama yang terlihat bagaikan menyaksikan muhasabah hidup aku seharian.

2005-Dengan surat yang dibekalkan doktor pakar swasta dari Wisma Maria,Johor...aku tekad ke Hospital Pakar Sultanah Aminah,Johor Bahru. Kebetulan rumah parent ketika itu di Johor Bahru. Aku ketika itu bekerja sebagai guru sandaran di SMK Tasek Utara,JB. 

Pertemuan bersama doktor pakar dermatology kulit, Lim berjalan seperti biasa. Rutian harian mengambil ubat krim sudah lali bagiku. Namun perasaan seronok sebenarnya berada di Klinik Pakar Kulit kerana selalu habis awal appointmentnya.


Mei 2007 - Aku disahkan memasuki dunia pendidikan. Di posting sebagai Guru Pemulihan (Slow Learner) ke Rengit,Batu Pahat. SK Merlong sebuah sekolah kurang murid di Pekan Rengit. Aku menyewa di sana dengan teman guru.

2008-Saat aku sedang praktikum kdc...entah kenapa tetiba tangan aku untuk menulis buku rekod mengajar praktikum seakan menjadi amat sakit. Keadaan pergerakan kaki juga kian sulit. Adakala boleh kejang. Namun aku cuba sedaya upaya melalui episod praktikum. Sehinggalah aku didatangi Ketua Unit Praktikum dari IPGM. 


Paling aku ingat di layar minda bila mereka berkata

"Saya turun untuk lihat betul @ tak cikgu berkeadaan demikian?,"

Memang aku sedih sebab mereka tak percaya. Hm,begitu susah ketika itu untuk aku tunjukkan yang aku sakit.

Kerana?
Aku pada zahirnya memang normal dan aktif seperti guru lain. Itulah keajaiban Allah buat aku. Sakit dalam diam. Namun di mata orang "aku aktif dan boleh membuat pelbagai tugasan dan jawatan diberi".

Ketika itu aku banyak menangis. Sehinggalah satu ketika aku dipapah adik saat aku di Johor Bahru kerana cramp dr pinggang kanan ke kaki kanan. Doktor pakar telah mengesahkan aku mendapat sakit hasil dari sakit kulit diberi nama "psoriatic arthritis".

Baru aku kenal apa itu arthritis? 
Hm,hebatkan kuasa Allah untuk aku tahu apa erti sebenar lenguh pada orang tua, erti lumpuh seketika. Adakala tangan aku tidak dapat mencapai belakang. Begitu sakit.

Aku tak kisah apa kata pensyarah dan Ketua Unit Praktikum lagi pada masa tu,tapi aku tekad untuk habiskan praktikum dengan baik. Syukur aku diberi markah 90 ke atas dengan baik. Aku byk berterima kasih pada Puan Guru Besar yg banyak menyokong perjalanan dan kisah duka ku ketika itu. Banyak jasa Guru Besar dan kawan kawan ketika aku di sana. 

Saat aku disahkan bergelar pesakit "psoriatic arthritis" dan dirujuk ke pakar rheumatology,maka doktor telah memulakan injection pertama MTX. Ubat setaraf kanser dan leukimia. Mendengar nama penyakit sudah menggerunkan. Namun aku kuat. Allah menguji sesuai dengan kemampuan hamba-Nya. Itulah injection pertama aku dengan ubat MTX. Seterusnya aku diberi ubat pil MTX yang perlu dimakan seminggu sekali (5 biji). Saat ini aku boleh katakan aku makan disebabkan aku sakit. Ubat tahan sakit bentuk pil diberi pun aku makan. 2009 boleh dikatakan agak sukar buatku.Namun Allah itu pemurah. Dia tetap bantu aku melangkah dan aku dapat drive kereta mcm biasa. Malah dapat menggalas jawatan di sekolah dan tugasan dengan jayanya.



2010 - Zaman aku mula mencegah MTX. Aku mula malas nak makan ubat. Hendak tak hendak sahaja. Sakit kulitku ketika ini sudah masuk tahap badan sikit sikit serta muka kelihatan menumbuh sedikit kulit,tapi masih ok. Lega dapat sembunyikan dari semua orang. Aku berpakaian dengan baik ketika ini. 

Segalanya masih ok ketika ini keadaan sakit ku.

Tahun 2010 ni juga Allah hadirkan seseorang mengisi ruang hidupku,lelaki bernama suami yang telah mengetahui serba sedikit akan sakitku. Amat sukar untuk memilih seorang lelaki bernama suami yg redha menerima pesakit sepertiku. Terima kasih wahai suami menerima ku seadanya.

Suatu hari ketika Mac 2010,aku telah mengadu kepada doktor untuk menghentikan ubat MTX. Ubat ini perlu aku hentikan sekurangnya 6 bulan jika aku ingin mengandung. 


Maka bermulalah ubat sementera yg masih boleh buat aku mengandung diberi kepadaku iaitu Sulfsalazine. Bukan perkara mudah untuk aku mendapat anak pertama ketika itu. Hampir rasa kecundang ketika memikirkan kakak ipar dan adik ipar sudah mula mengandung sorang demi sorang.Anak kian bertambah.Namun aku? Syukur menjelang ulang tahun 1 perkahwinan dengan pelbagai usaha dibuat,aku disahkan mengandung. 

Di telinga ada yg mengatakan padaku

"Syukurlah Mia,sekurangnya ko ada anak,"

Hm,sapa kata aku tak syukur...syukur setelah pelbagai cara dilakukan. Bagi yg susah dapat anak..aku amat faham betapa deritanya. Sebab tu aku tak berani tanya "berapa anak dah sekarang?,". Aku pernah menangis dan melalui episod ni.

Ketika fasa mengandung anak pertama,langsung aku tak sentuh ubat sulfasalazine tu. Adakala aku pernah dimarahi ayah kerana buang ubat. Dan ubat krim kulit yg aku amik banyak juga yg aku buang.aku amik yg aku nak ja...Entah kenapa aku jadi begitu. Hm..

Masa ni,aku rasa lega kerana suami begitu memahami. Walaupun aku sedar begitu byk kekurangan diri dengan penyakit kulit aku hadapi ni. 

Anak pertama - Muhammad Al Fateh

Disember 2011 - Melahirkan anak pertama secara normal di HSA,Johor Bahru.

2012-2013 : Masih meneruskan perubatan pakar seperti biasa. Saat ni banyak perkembangan terjadi. Kulit aku masih on off. Suatu ketika aku masih ingat aku sakit kejang dari pinggang kanan ke kaki kanan.....Guru Besar ku bersama anaknya telah menghantar aku ke Hospital Batu Pahat. Mengalir air mata aku ketika itu. Kerana aku ini adalah guru biasa,namun tetap dilayan baik oleh org atasan.

Terima kasih dan sekalung budi aku ingin ucapkan buat GB ku yg byk membantu. Moga Allah permudahkan urusan GB ku ini hendaknya yg sudah bersara kini. 

2011-kulit masih ok termasuk muka

Ketika 2012-2013 ini aku telah berulang alik setiap hari dari JB ke Batu Pahat memakan masa 2 jam pergi dan balik. Sudah lali sejak kahwin berjauhan dengan suami. Itu adat pada seorang guru. Namun Allah masih mempermudahkan aku dekat di sisi keluarga yg ada di JB. Ia benar benar memberi 1 pengajaran. Saat ulang alik ini memang byk situasi pernah aku alami sehingga kemalangan yang hampir meragut nyawa saat kereta ku berpusing menghala Tol Simpang Renggam. Pernah suatu ketika aku mengikuti Kursus Pemulihan di IPGM Batu Pahat dari pagi hingga petang dengan berbengkel...aku menangis di kereta sebelum memulakan perjalanan. Aku hampir cramp. Namun aku kuat untuk tidak menyatakan pada kawan-kawan guru pemulihan. 

"Biarlah mereka tak tahu. Selagi aku boleh bertahan. Allah akan bagi ketabahan buat aku. Aku tahu ada insan di luar sana lbh teruk menderita dr aku," Ini wajib aku motivasikan selalu pada diri even tangisan sudah mendera diri.


Buat roomate ku Haida, serta teman teman jiran guru yang setia menemani..mengetahui keadaanku.....terima kasih melayani aku seadanya. 

Hari ini..saat aku bernafas menulis tinta maya ini..bukan kerana untuk aku mengadu. tetapi aku tulis di sini untuk insan yang sama bergelar patient yg sama sakitku ini. Moga mereka tahu aku tetap sahabat mereka yg sama sama berjuang melawan sakit ini. Ya,kita kuat...dan kte ada Allah untuk menemani kte selalu.




Coret Tinta Maya,



Terima Kasih Sudi Baca story Tinta Pelangi Mia Zara Ina

Zakiy Bam Bam,Sado !!!....geramnya 9.2 ke 9.7kg :-)


Kali ni sudah masuk kali kedua zakiy masuk wad. Sebagai seorang ibu,pastinya perasaan sedih menghantui diri. Tetapi perkara pertama yang berlaku benar benar mengajar ilmu tentang bagaimana menangani demam tarik. Perlunya parent berhati hati jika anak demam. 

Zakiy saat kedua dimasuk wad (malam pertama-lemah)

Betapa pentingnya termometer di sisi. Ya, itu perkara asas wajib kami beli persiapan lahir. 

Hm,kenapa sebut zakiy bam bam...hm, ble dukung aduhai bam bamnye..orang tua cakap "hantap"..haha. Semalam bertemu pengasuh.pengasuh kata

"Zakiy ni memang mudah nak jaga. makan selera. aktif keletah,tapi dalam demam badan naik jugak ya?,"


Of course la..bila dukung terasa berat. Masa mula masuk wad aritu baru 9.2kg..tetiba masuk wad kali kedua dah 9.7kg...Geram klu dukung budak comei bam bam ni.

Ramai tanya kenapa nama Md Zakiy?
Tue encik somi yg bagi. Katanya mudah disebut. senang cikgu nak tulis dan mudah nak dibaca. Yg penting makna nya "bijak". Mudah-mudahan Zakiy jadi anak yg bijak,soleh dan taat pada perintah-Nya. Amin.


Ibu doakan Zakiy sentiasa sihat. Saat saya menulis ini,Zakiy telah out wad dan meneruskan antibiotiknya di rumah.




Palitan Tinta Maya,



Terima Kasih Sudi Baca story Tinta Pelangi Mia Zara Ina

Wednesday, 22 February 2017

CHAPTER 1 - Permulaan cerita ku "Psoriatic Arthritis"


Gambar terkini : Rabu (22.2.2017) jam 1.44 petang

Bukan mudah untuk aku mengungkap semua ini. Namun mungkin ini adalah titik mula untuk aku abadikan di ruang maya ini sebagai 1 pengalaman hasil daripada ujian yang Allah berikan buat diri.



Tahun 1999, tatkala aku bergelar pelajar Tingkatan 5, aku sudah mula mengalami masalah bermula di kepala. Ada kawan yang menegur mengatakn yang aku mengalami kelemumur. Ini kerana keluar kuping putih. Ya, oleh kerana hari demi hari bila menggaru je keluar kuping kuping putih,maka aku juga beranggapan aku cuma bermasalah kelemumur. Ya itu agakan ku pada ketika itu.

Masalah ini berlarutan sehingga aku menjejak kaki ke alam universiti. Ketika di universiti, tiada rakan yang mengetahui masalah ini kerana aku akui masalah ini hanya kecil cuma buat aku. sekadar kulit kepala. Habis sangat,aku akan menggaru dan menggaru bila gatal. 


Entah la telahan aku mungkinkah kerana aku tak cuci rambut. Hm, nak kata tak cuci rambut..cuci je..tapi kulit kuping tu tetap ada. Yang aku boleh buat masa tu syampu seminggu sekali. 

Tahun 2005 bermula la detik aku mula merasakan gejala kegatalan ku ini semakin pelik. Aku semakin kerap menggaru. Sehingga ahli keluarga juga perasan yang aku rajin garu dan mengeluarkan kulit. Ada yang mula marah sebab aku la rajin buat sampah kulit.

Ayah mak nasihatkan aku ke pakar kulit. Maka di situlah bermula langkah pertama aku ke Wisma Maria,Klinik Pakar Kulit. Doktor Lee merupakan pakar kulit di situ ketika menerima kes aku ini memberitahu

"Awak ni sebenarnya terpilih dalam keluarga mengidap psoriasis" 



Aku bengong seketika "Apa tu psoriasis,doktor?"

"Psoriasis adalah keadaan kulit yang tidak normal di mana kulit penghidap menebal lebih cepat dari kulit yang normal. Ia adalah keadaan kulit yang tidak berjangkit. Kawasan yang biasa dihidapi adalah kulit kepala, lutut dan siku tetapi boleh juga menjangkiti pada bahagian badan lain termasuk kuku dan tulang,"

Entah la aku terdiam.Tapi banyak sungguh yang nak aku tanya di minda

"Hm, adakah disebabkan genetik,doktor dan apa penyebabnya?,"tanya aku sambil kusyuk mendengar.

"Penyebab utama Psoriasis masih belum diketahui. Pakar percaya bahawa penyakit ini merupakan penyakit turunan. Patien dengan riwayat Psoriasis dalam keluarga memiliki risiko lebih tinggi secara bermakna untuk terkena penyakit tersebut. Penelitian telah membuktikan bahwa seorang anak dengan parent yang menderita Psoriasis memiliki kecenderungan sehingga 50 persen untuk terkena penyakit tersebut
Akan tetapi, belum dapat ditentukan apakah faktor genetik adalah satu-satunya yang menyebabkan munculnya Psoriasis. Para doktor lebih percaya bahwa Psoriasis disebabkan oleh sistem kekebalan tubuh yang terlalu aktif sehingga menghasilkan kulit baru yang berkembang lebih cepat dari biasanya. Ini kerana lapisan kulit yang lama membuatkan lebih banyak waktu untuk terkelupas, munculnya kulit baru ini menyebabkan penebalan pada kulit.
Faktor lain yang menyebabkan Psoriasis adalah cedera pada kulit, paparan langsung sinar matahari, HIV, obat-obatan tertentu seperti beta-blocker, dan infeksi streptokokus. Selain itu, kondisi ini juga disebabkan oleh perubahan hormon, alkohol, merokok, dan stres emosional,"
Begitu panjang lebar,penerangannya. Masa tu aku pasrah.
"Doktor, adakah sebarang komplikasi akan berlaku bagi pesakit seperti saya ni?," Saat ini,aku mula sedih,tapi dikuatkan juga semangat.

"Psoriasis boleh menyebabkan arthritis yang dikenali sebagai psoriatic arthritis. Gejala adalah sakit atau bengkak pada sendi. Sendi yang biasanya terlibat adalah:
- Sendi hujung pada jari tangan atau kaki 
- Bahagian belakang, pergelangan tangan, lutut atau pergelangan kaki,"
"Doktor, boleh ke sakit saya ni diubati dan apa ubatnya setakat nie," Masa itu perkara ini penting buat aku. Soalan yang wajib aku tanyakan.
"Rawatan bergantung kepada lokasi dan keterukan kulit yang awak hadapi. Saya akan bagi krim dan ubatan yang boleh melegakan dan pelembap. Pelembap ni penting untuk menjaga kulit supaya lembap sepanjang masa. Awak boleh menggunakan pengganti sabun contohnya krim akueus atau salap pelembap ,gunakan sarung tangan , dan potong pendek kuku jari tangan dan kaki untuk mengelakkan daripada menggaru supaya kulit awak tidak rosak. Untuk pengetahuan awak, doktor juga akan memberi ubatan krim yang berasaskan coal tar ( arang), kortison dan lain-lain jenis pelembap,Methotrexate, Neotigason, Cyclosporine and Calcipatriol,Cahaya ultraviolet dan fototerapi PUVA jika perlu lihat pada keadaan perkembangan sakit awak,"
"Doktor, macam saya ni..saya sakit psoriasis jenis apa?,"
Sumber : google image
"Jangan risau,awak hanya mengidap psoriasis di kulit kepala @ lebih dikenali scalp psoriasis"
Lega aku mendengar penerangan lebar doktor swasta pakar kulit tu. Berbaloi membayar rm400 termasuk ubatan diberi. 
Namun di akhir sesi rundingan kami, doktor telah memberi surat rujukan untuk aku ke hospital pakar kulit lantaran aku ketika itu guru kerajaan. Jimat kewangan.

BERSAMBUNG...............!!!! CHAPTER 2

Palitan Tinta Maya,


Terima Kasih Sudi Baca story Tinta Pelangi Mia Zara Ina

Thursday, 16 February 2017

Realiti "Ubat dan Ciptaannya" --> Pernahkah anda Terfikir???


ROCKEFELLER PENCIPTA UBAT-UBATAN & PENYAKIT MODEN

Rockefeller cuba untuk mengurangkan populasi penduduk dunia dgn sasaran agar hanya tinggal 4 billion manusia menjelang tahun 2050. Maka mereka akan cuba apa saja cara utk mencapai matlamat mereka itu. Cara paling mudah adalah melalui penyebaran virus, ubat ubatan, HAARP, hijack kapalterbang, mencipta peperangan etc..

Umat islam sekarang banyak kena penyakit kerana dari waktu kita lahir lagi sudah diajar dengan DADAH dan bahan kimia iaitu SUNTIKAN VAKSIN. Orang-orang zaman dahulu tak ada masalah pun tidak diSUNTIK Vaksin, tetapi zaman sekarang kecil-kecil lagi sudah di ajar dengan ubat dadah dan bahan kimia yang memudaratkan.

Ini semua agenda Illuminati untuk merosakkan manusia-manusia selain dari pihak mereka. Begitu juga dengan pengambilan pil-pil dan ubat-ubatan moden. Tidak perlu beri contoh lain, ubat antibiotik pun banyak KEBURUKAN nya. Contohnya jika demam kita makan antibiotik, maka ubat itu bukan sahaja membunuh kuman yang tidak elok, tetapi MEMBUNUH kuman-kuman yang menjaga / mengimunisasi tubuh kita.

Memang biasanya cepat lega / segar kembali jika menelan antibiotik, tetapi penyakit tidak sempat keluar dari tubuh kita, menyebabkan ianya TERPERAP di dalam badan. Kotoran-kotoran yang terperap itu lah yang menyebabkan berlaku ketumbuhan dalam badan dan dapat memunculkan berbagai penyakit lain pula kemudian harinya. Maka jika demam, tidak perlulah kita hendak CEPAT SEMBUH, kerana demam ialah proses MEMBUANG TOKSIK / RACUN dari dalam badan. Kerana itu lah keadaan badan kita menjadi tidak seimbang ketika demam.

Begitu juga lah dengan pil-pil dan ubat-ubatan moden yang mengandungi DADAH dan BAHAN KIMIA itu, semuanya AGENDA Illuminati. Mereka sendiri tidak makan ubat-ubat ini melainkan makan makanan yang SEGAR dan organik sahaja.

Ubat yang dicipta bukan untuk menyembuhkan, tetapi hanya meredakan sakit buat sementara, supaya pesakit bergantung dengan ubat setiap masa/seumur hidup.

Ini belum lagi masuk bab MAKANAN-MAKANAN DAN MINUMAN RINGAN di pasaran sekarang yang majoritinya ada bermacam-macam BAHAN KIMIA yang boleh menyebabkan pelbagai PENYAKIT untuk jangka masa panjang. Begitu juga kandungan gula yang terlampau yang boleh menyebabkan penyakit seperti obesiti dan diabetes.

Di Amerika sahaja ada pasaraya besar, dan pasaraya itu HANYA untuk orang-orang Yahudi. Dan di dalamnya tidak ada makanan-makanan pelik yang seperti kita makan sekarang ini. Mereka terlalu MENJAGA makanan mereka, sebab itu lah mereka menjadi Brilliant, Intelligent dan hebat dalam soal DUNIA. Otak mereka cerdas dan segar tanpa tercemar dengan banyak bahan kimia yang tidak elok.

Tetapi umat kita sekarang diberi makanan yang sudah BANYAK tercemar dan mengandungi bahan kimia dan melembabkan OTAK!! Sebagai contoh, sebab itu kanak-kanak sekarang mengaji pun lambat nak ingat, lemau, malas belajar dan seumpamanya.

Perniagaan makanan dan francais-francais yang berkaitan dengannya diterajui oleh Collins, iaitu salah satu dari 13 keturunan / keluarga dalam Illuminati. INGAT, keluarga-keluarga Illuminati itu mempunyai bidang-bidang kuasa / keahlian tersendiri yang telah dibahagikan sesama mereka.

Jauhilah lah makan makanan-makanan ringan. Jauhilah McDonald, KFC, Burger King, Starbucks, dan seumpamanya, kerana itu semua adalah milik Illuminati yang hanya akan membawa PENYAKIT yang pelbagai kepada umat Islam dan membunuh secara HALUS. Jangan terpesona dengan "kesedapan hingga menjilat jari" dan mengancam selera. Begitu juga jangan TERPENGARUH dengan iklan-iklan yang memukau manusia secara psikologi/mind control.

Di dalam makanan-makanan ringan di pasaran sana biasa terdapat bahan-bahan kimia seperti Chlorine, Fluoride, Benzene (yang biasa disebut bahan pengawet atau dicampur dalam Potassium menjadi Potassium benzoate, atau dicampur ke dalam Sodium menjadi Sodium benzoate), Melamine, BPA (Bisphenol-A), Nitrites, Nitrates, Ethorbates, MSG (Monosodium Glutamate), Aspartame (sejenis pemanis bukan gula) dan sebagainya lagi. Ini belum lagi dicampur dengan bahan-bahan metal yang terkandung dalam air seperti plumbum, aluminium, tembaga dan macam-macam lagi. Semua kandungan itu boleh membunuh manusia secara beransur-ansur dan menyebabkan pelbagai penyakit kronik.

Sayur-sayuran dan tanaman kita sekarang ini pun biasa disembur dengan racun yang bergelar pesticides dan insectisides. Sedangkan pesticides dan insectisides itu sebenarnya boleh melemahkan sistem imunisasi tubuh badan manusia itu sendiri, yang menyebabkan manusia mudah mendapat penyakit.

Dan banyak sangat lagi syarikat-syarikat minuman dan makanan milik mereka. Pepsi dan Coca Cola antara jenama-jenama yang NYATA milik mereka, belum lagi dicampurkan dengan jenama-jenama yang berselindung dan tidak diketahui umum.

==============================================================================

ROKOK, DADAH DAN ALKOHOL

Penggunaan bahan-bahan ini sudah JELAS dan TERANG akan merosakkan jiwa dan raga manusia dan dapat membunuh secara beransur-ansur juga. Maka dengan itu lah mereka mempengaruhi banyak pihak agar ketiga-tiga bahan yang merbahaya kepada manusia itu dapat diseludupkan ke merata tempat.

Pasaran ROKOK dan DADAH diterajui oleh RJ Reynolds, di mana Reynolds adalah salah satu dari 13 keluarga utama Illuminati. Jenama rokok seperti More, Salem, Camel, Winston, Lucky Strike dan beberapa lagi adalah di bawah kelolaannya.

Sedangkan CIA pun mempunyai skandal dengan dadah, dan CIA itu sendiri berada di bawah kuasa Illuminati. Begitu juga dengan penguasaan mereka ke atas Golden Triangle / Segitiga Emas (antara kawasan penanaman popi / dadah terbesar di dunia).

Bagi seorang athlit atau ahli sukan, kebiasaan mereka akan menggunakan dadah jenis steroid untuk menambahkan tenaga serta stamina dalam sukatan yang terhad. Kesan buruk darinya akan mula dirasai apabila ahli sukan itu telah mula kurang aktif pada suatu masa nanti dan akan mengundang banyak penyakit kronik juga hasil darinya.

Ingatlah, ada 3 agenda utama Illuminati yang MEMBUNUH dan MEROSAKKAN secara senyap iaitu Seks, DADAH (termasuk bahan kimia dan toksik) dan SIHIR - (sex, drug and magic). Dan ianya diselitkan di dalam pelbagai MEDIUM seperti media massa, hiburan, makanan, minuman, pembelajaran, permainan dan sebagainya.

Yahudi mencipta ubat merbahaya untuk kita sedangkan mereka mengamalkan perubatan islam dan pemakanan sunnah.

Semasa perang salib, yahudi telah menyerang kota ilmu umat Islam yg berhampiran dengan sungai furat Baghdad, Iraq yang mengorbankan ramai tokoh-tokoh ilmuan Islam serta berlakunya rampasan terhadap kitab-kitab umat Islam yang unggul seperti kitab-kitab yang berkaitan dengan ilmu perubatan, teknologi, falsafah, sains dan sebagainya.

==============================================================================

Mereka mencipta VIRUS dan mereka juga mencipta ANTI VIRUS dan VAKSIN

Mereka mencipta VIRUS komputer yang menyerang dan menyusahkan banyak komputer awam dan syarikat. Dan mereka jugalah yang menyediakan perisian-perisian ANTI VIRUS untuk dibeli bagi mengaut keuntungan darinya. Dan jangan anda hanya ingat mereka mencipta VIRUS komputer sahaja, tetapi saintis-saintis mereka juga mencipta VIRUS alam nyata yang menyerang tubuh manusia.

Dan mereka jugalah yang menyediakan vaksin-vaksin dan antivirus, juga untuk mengaut keuntungan darinya hasil dari perniagaan ubat-ubatan itu. Malah mereka juga mendapat nama, kerana kononnya membantu MANUSIA menyelesaikan masalah dengan mencipta pelbagai VAKSIN yang dapat melawan pelbagai jenis penyakit. Jangan anda terpedaya dengan taktik mereka itu, itu taktik lama sebenarnya dan sudah dapat dikesan oleh mereka-mereka yang mengkaji dan menggunakan akal fikiran.

"Kanser pada dasarnya tidak dikenal sebelum kewajiban vaksinasi cacar mulai diperkenalkan. Saya telah menghadapi 200 kes kanser, dan tak seorang pun dari mereka yang terkena kanser tidak mendapatkan vaksinasi sebelumnya." (Dr. W.B. Clarke, peneliti kanser British)


Dan menurut David Icke (seorang pensyarah dan pengarang buku), dinasti Rothschild dan Rockefeller yang terlibat dalam hal VAKSIN itu, juga menguasai perubatan yang berkaitan dengan FARMASI dan POLISI KESIHATAN kerajaan di seluruh dunia. Rockefeller dikenali sebagai keluarga Illuminati yang menguasai pasaran minyak dunia, dengan syarikatnya iaitu Exxon-Mobil. Manakala Rothschild menguasai perbankan dunia dan dia memiliki Bank of Rothschilds iaitu bank yang tertua dan terbesar di dunia.

Jane Bürgermeister juga telah memfailkan tuduhan jenayah bio terhadap gergasi FARMASI seperti Novartis International AG di Switzerland dan Baxter AG di Austria. Dan lebih mengejutkan lagi, virus H1N1 baru sahaja diwar-warkan, sedangkan syarikat Baxter telah memfailkan PATENT untuk VAKSIN H1N1 pada 28 Ogos 2008 dulu lagi. Maka bagaimana mereka sudah tahu virus itu akan muncul sedangkan pada ketika itu tidak ada tersebar lagi tentang H1N1?

Ingat, syarikat Baxter adalah merupakan salah satu syarikat yang membekalkan ubat-ubatan kepada hospital-hospital di negara kita. 

Terima Kasih Sudi Baca story Tinta Pelangi Mia Zara Ina

 
♥ Copyright © 2013 reserved to Myself. Template Edited by Cik Rose Cute