Asal (58)..Terkini 10/7/2014 - 54kg

Tuesday, 16 July 2013

Episod 12 Ilham Mia Zara "Kerana Dia Untukku"

 
Hidup bagaikan ilusi. Sepicing masa bergerak bagaikan satu ilham. Arus yang bertali menderu menyapu lembut dinginnya hatiku. Jendela berlangsir tanah biru itu kuselak merungkai makna alam.Kulepaskan nazrah ke luar susuk pekan kecil yang kian menempa di sudut hatiku. Suara lunak Imam Mahdi mengalunkan ayat-ayat suci jelas di corong dentuman bunyi itu. Bertuah sungguh diri kala dapat menikmati saat-saat sebegini.

"Kau fikirlah dulu,Mia. Mungkin kau perlu tafakur sujud meminta ketenangan dari Yg Maha Esa. Saat bertunang ni penuh badainya. Aku tahu kau kuat. Cekalkan hati menghadapinya ya," 

Suara sahabatku Wardatul Sakinah meniupkan nasihat demi kelansungan 1 ikatan pertalian 2 jiwa.
 
Entahlah. Ku raup mukaku sepenuhnya. 
Alangkah sulitnya mencari natijah!
 
 
Wahai Rijal yg diciptakan untuk An'Nisa,
Siapakah engkau yang sebenarnya bisa menggugah perasaan,nadiku yang satu ini?

Wajah lelaki dua puluh sembilan tahun itu segera mengapung. Oleh kerana sering menunduk merendahkan pandangan kala kami bertembung di pertemuan nyata di hadapan kedua-dua  ibu & bapa kami, aku jarang dapat melihat wajahnya secara tepat.  Yang pasti, kopiah dan kemeja ala Raihan cukup menjadi pengenalan diri yg seadanya. Jejaka itu nampak pendiam, pemalu tetapi petah berbicara terutama menyampaikan dakwah pada jalan Rabbul Izzah.  
 
Dan mustahil untuk aku lupa, kata-kata Rijal semasa menegur Nisa' tentang keperluan menjaga susuk tubuh dan mengabdikan diri pada jalan sebenar. Pedasnya bicara itu masih bisa aku rasakan.

Kata Wardatul Sakinah, lelaki kelahiran Indera Kayangan ini dari keluarga sederhana tetapi cukup dihormati di kalangan jemaahnya. Bapanya imam dan pendidik kelas Al-Quran & Fardhu Ain. 

" Kak Mia, jom balik. Adik dah jumpa buku yang adik cari ni," 

Suara adikku, Aswani membunuh imbauanku. Aku terkesip-kesip. Memandang batang tubuh adikku di depan, menoleh kiri dan kanan. Mereka kini di kedai buku Bandar Baru Uda rupanya, Istighfar. Jauh sungguh fikiranku menerawang.

"Hai, akak ni kenapa. Datang bulan ke. Asyik mengelamun sayu je adik tengok. Ke...teringatkan orang jauh nun di sana," Sempat lagi adikku Aswani mengusik kala memasukkan buku di ruang bonet kereta. 

"Amboi, pandai la dia...ni hal orang besaq tau.adik x leh kacau k," Saja aku menempelak dengan gurau.
 
"Eleh,kak Mia ni...mcm adik tak tau. Ada orang tengan menanggung sayu la tu," Masih lagi mengusik dengan ketawa adikku seorang ni. Inilah kerjanya bila dia denganku.
 
"Ouch," Cubitan aku sudah mengena bila terdengar suara adikku mendesah sakit.

Petang remang itu gamat dipenuhi ketawa kami dalam perjalanan pulang ke rumah.

****************************************************
 
Ombak yang memukul gelora badai seakan mengerti pasrahnya hati seorang wanita. 
Perkahwinan sudah terungkap pada mainan bibir. Langkahannya bagaikan serong menghimpit sesaknya dada. 
 
Ya Rabbi, dugaan apakah ini? 
Zulmatnya hati bagaikan remuk dihempas angin puting beliung. Bila-bila masa sahaja bisa disambar arus kilatnya. 
 
"Mia,camne sejak bertunang dengan ustaz Rijal ni?," Soalan itu sudah aku sedari akan terbit dari sahabat jua pernah menjadi kenalan maya denganku satu tika dulu. Nyatanya, Wardatul Sakinah sentiasa mengikuti jejak perkembangan citra cinta kami. 

Malu sungguh. Melihat akrabnya ikatan Wardatul Sakinah dan Ustaz Salman dalam kancah mahligai ikatan yg sah, aku diterpa rasa sayu. Ingin aku kongsikan bersamanya, namun ada sesuatu yg menghimpit jiwa nan satu.
 
"Eh, kenapa ni Mia. Ha, ustaz Rijal buat pe-pe ke ni. Tengok ko semacam je," Pertanyaan tu sudah kuduga lagi akan keluar dari mulut Wardatul Sakinah.

Tersenyum aku dengan gelagat Wardatul Sakinah yang tak sabar nak mengetahui cerita.

"ish....takde pe-pe la....aku dengan dia ok je la. As usual. Cuma, dia tu agak sibuk dari aku. Mengalahkan aku yang bernama cikgu ni," 

Keluhan itu jelas aku taburkan pada Wardatul Sakinah. Aku tahu dia sahabat seperjuanganku yg bisa mengerti gelodak rasaku saat ni.

"Ko ni kan Mia. aku dah agak. Ko kena banyak-banyakkan sabar tau. Dulu masa aku bertunang dengan Ustaz Salman tu lagi la, dia sibuk dengan memimpin jemaah yang ditubuhkannya tu. Tambah pulak dengan kerja utamanya mendidik di Baitul Ilmi. Ia dah jadi satu rutin dan biasa,"

 
Ada nada ketawa dalam kata-kata Wardatul Sakinah seakan mengusik rasa hatiku kala itu.

"Mia, aku kenal ustaz rijal tu dulu dari ko masa kami sepengajian. Aku tahu la dia camne. Ko jangan amik hati la. Dia memang so cool....nanti lama2x ko yg makin jadi cool. Tapi, kalau kena dengan aksi kelakarnya, ko pecah perut kang menahan. Aku rasa ada sebab kenapa dia buat mcm tu. Salah satunya, dia berusaha mencegah panahan dosa sebelum korang kawin ni. Ko tahu kan dia kena jaga semua tu. Lagipun, masa kami belajar dulu...murobbi kami ada berpesan agar sentiasa jaga tingkah laku yg mgkn bisa melupakan seseorang huffaz dengan kalimah suci-Nya," 

Tersenyum Wardatul Sakinah berbicara. Bicaranya tu sedikit sebanyak menenangkan amarahku, rajukku yang penuh bersarang.

Istighfar kupanjatkan.

"Pandai ko ye nak back up dia. Tapi, thanks ye Warda. Agaknya aku kurang istighfar. Dulu ustaz rijal selalu nasihatkan suruh aku baca alquran banyak-banyak kalau aku rasa teringatkan dia, ble susah waima senang. Terima kasih kerana ko ingatkan aku semula. Banyak sungguh kelalaian yg aku lakukan. Aku perlu bangkitkan rasa kerohanian ini untuk belajar menahan rasa, nafsu dan sabar. Benar kata ko Warda, Syaitan ni makin kte nk kahwin, makin dihasut rasa rindu, rasa kemahuan, rasa yang tak sepatutnya. Astaghfirullahalqazim" suaraku sudah menerbitkan aura tenang.
 
Senyuman terpancar saat aku memandang ke langit. Ya Rabbi, terima kasih kerna menunjukan jalan dan mengurniakan sahabat seumpama ini.

"Eh,dah senyum la.hehehe... Nanti aku kabar kat ustaz rijal ye. Tunang dia ni suka merajuk sangat. Tapi, kan........comel ....," 

"Warda...........ko jangan............kena kang," Tamparan manjaku ditepis Wardatul sakinah yang mesra menepuk bahuku agar terus mekar menguntum senyum.

Matahari sememangnya menghadirkan cahaya tepat pada waktunya. Walau petir dan guruh datang melanda, sukma cinta ini perlu diperteguhkan hingga ke akhirnya.
 
 
-BERSAMBUNG KE EPISOD 13-
 
 
 
Melarik Tinta Ilham Maya,
 
 
 
 


Terima Kasih Sudi Baca story Tinta Pelangi Mia Zara Ina

0 comments:

 
♥ Copyright © 2013 reserved to Myself. Template Edited by Cik Rose Cute