Asal (58)..Terkini 10/7/2014 - 54kg

Thursday, 19 September 2013

Episod 16 "Kerana Dia Untuk Ku"



Lintasan angin meniup irama senja lalu melabuhkan tirai yang menandakan Maghrib muncul berkumandang meminta umatnya sujud kepada Yg Maha Esa. 


Suara azan yang baru sahaja selesai dari masjid berhampiran menghadirkan aku di hamparan sejadah merah ini memintal doa memohon diberkati-Nya selalu.


Debar di dada mengucup rasa kerana dari tadi, surat itu kupandang sepi begitu sahaja. Perlahan-lahan ku buka sampul surat putih itu dan ternyata warkah itu seakan berisi sesuatu bingkisan dari jauh.

Khusyuk sungguh aku membaca kalam luahan sekeping warkah yang muncul entah dari mana. 


Sekilas muncul di benak minda 
 "Dari mana alamat ku ini diketahui pengirimnya?,"
 
"Ya Allah...!,"  Monolog hati mula menerbitkan gelora kejutan saat membaca 2 perenggan cuma.


Dugaan apakah lagi ini??? Ya Allah, jauhkan hambamu ini dr musibah !!!



Ternyata sepotong isi warkah itu saja telah berjaya meruntuhkan tembok ketabahan yg ku bina selama ini. Patah ranting bagai hilang tempat bergantung.


Untuk saudari Mia-Azarina,
 

"Sudah lama saya ingin mengenali seindah nama ini. Nama yang sering disebut oleh rakan sekampus saya ketika sama-sama  sepengajian di bumi anbiya' itu. Setia sungguh maya mia selari dengan Adin. Kita mencintai nama yg sama. Namun, berbeza watak dan gayanya. 


Jika suatu ketika dahulu, saya mungkin diletakkan tempat pertama realiti di hati Adin. Kini, ketentuan-Nya yang bisa menentukan. Saya acapkali mengenali siapa saudari sebenarnya. 


Seringkali dikatakan cinta pertama bisa mengatasi segalanya. Seharusnya saudari pasrah mengetahui hal sewajarnya. Tiada niat untuk bermain senda ketika pertunangan saudari sudah termeterai. 


Sesungguhnya sisa cinta saya masih ada untuk Adin. Kini, saya sudah kembali di bumi Malaysia. Antara realiti @ fantasi, mungkinkah saudari jua saya menjadi teman yang diraih pada hakikatnya,"


- Sarah Hadeeja -


Ada sendu dan air mata sebak mengumpul di dada. Sebahagian isi surat sahaja sudah bisa buat aku kalah. Entah di mana untuk aku hamburkan segala muntahan sakitnya memikul semua ini. 
 
Ya Allah, berikan aku limpahan kesabaran.  Bukan ku merintih, namun hati kecil ini terlalu rapuh menahan kelukaan demi kelukaan, kesakitan demi kesakitan............
 
Sarah Hadeeja, kenapa saat ini kau hadir?
Adakah ini suratan yg telah tertulis dalam episod destinasi cinta ini?
Apakah ada hikmah yg tersirat bakal melatari kisah seterusnya?
 

Hanya Dia ....Hanya Dia Yang selayaknya memaklumi aku.....


3 bulan yang lalu sebaik sahaja kesembuhan sakit muncul seketika, ibu lah orang pertama yang memberitahu bahawa pernikahan bakal direncanakan bertepatan dengan tarikh yang telah diperbincangkan. Kak Liya Zafirah pastinya insan terdekat yang memelukku sungguh gembira.
 

Dan aku? 
Entah kenapa ada sesuatu yang penuh maha tanda tanya meski tarikh sudah dicanang. Persiapan mula rancak diatur. Kegembiraan dan keceriaan sedang mengisi seisi rumah. Ternyata perkahwinan yg bakal dicatu atas nama anak sulung ini benar-benar disambut ria semua pihak baik keluarga mahupun saudara-mara.
 

Namun aku????
Monolog hati sering berbisik.
 

"Benarkah aku akan bernikah? Benarkah dengan dia? ,"
 

Beberapa kali kupanjatkan persoalan ini di ruang hati.   Andai dahulu, itu yang aku tunggu-tunggu sepanjang penantian 5 tahun lebih sudah.


Teringat bicara dengan Adin ketika dua bulan yang lalu ketika bersuara:-
 

" Mia,  merajuk sampai sakit-sakit ke?,"
 
 
Itu soalan pertama yang muncul dari suara tunanganku.
 

" Tak lah...sakit biasa aja.....masih meneruskan hidup cam biasa," Aku masih tidak ingin mengakui hakikat sebenarnya sakitku itu. Ku harap dia bertanya lagi.
 
Ya, pastinya tidak.......!! Sudah diketahui seadanya. 
 

"Hm, dah boleh gi kursus perkahwinan tau, Mia," 
 

Excited sungguh aku mendengar kata-katanya. Secara tiba-tiba aku jadi tersenyum. 


Tersenyum dlm erti kata sungguh bermakna kerana lelaki itu yg menuturkan kata sedemikian. Amat sukar mendengar kalimah "sayang" dan "cinta" dari lelaki ini. Terkadang jiwa wanitaku sukar menafsir. Sendu menusuk ruang jiwa raga.
 

Hari ini, ketika aku sedang enak membuat persiapan. Lelah dengan pelbagai pertanyaan yang tak sudah dari orang-orang di sekeliling tentang persiapan yang masih belum dijalankan. Aku masih dirundung keadaan biasa. Mungkin sewajarnya aku bersyukur kerana semua sepupu memberi sokongan padu. Pilu? Sayu? semuanya melanda ruang sanubari....Ada syukur yg melatari bahgia di balik ulet dugaan.
 

Linangan air mata sesungguhnya tak terucap. Sebulan sudah tidak mendengar berita memungkin pelbagai persoalan timbul. Sakit yang tidak terucap menambah parah ketika sesekali rengsa kesakitan itu mendatang dalam diam. Perjuangan diteruskan jua meski sendirian di sebalik dinding kekuatan menghadirkan diri seceria mungkin di hadapan anak-anak muridku tersayang.
 

"Ya Rabbi...........apa lagi yang harus aku lakukan?," 
 
Itu yg mampu aku suarakan saat ini.....


Air mata makin mencurah. Terjelepuk di tepi katil....tak bermaya sungguh saat ini.
 

Segalanya kupandang sepi.
 

"Mia..............kenapa ni?," 
 
Tersentak dek lamunan dan tangisan mendengar bunyi keriuk pintu seakan dibuka. Mujur aku membelakangi pintu di tepi katil. 
 

"Aaaa.........masuk kak," Tidak aku sedari Kak Liya Zafirah di belakangku muncul dari pintu bilik.
 

"Takde pe-pe la kak...mia baca quran tadi...rasa syahdu pulak baca tafsir ayat-ayat nie," Segera ku kesat air mata. Tak ingin kuberkongsi lagi berita yang maha menggegarkan itu. 
 

"Betul ni?," Pandangan Kak Liya Zafirah sudah menusuk di bening mataku. Ku harap dia tak menafsir hatiku ketika ini.
 

"Betul.....mia ok," ku genggam tangannya sambil tersenyum agar dia percaya.
 

"Hm, nanti turun makan tau.....dah siap masak tu. Ubat nak kena makan gak," 


Terharu. Pilu.  Tima kasih Kak liya.....tima kasih krn msh ada insan yang mengambil berat akan diriku ini.


Pintu bilik yang ditutupi melegakan sarat beban di hati buat seketika. Mujur Kak Liya tidak bertanya lanjut....


Kring....kring......handphone ku berbunyi di meja kecil katil.
 

Segera kupandang nama pada skrin
 

"Wardatul Sakinah...........," Nama itu sudah kusebut dan kutunggu-tunggu selama ini.


Telefon kuangkat segera. 
 

"wassalam....," kujawab salam dari Warda,sahabat juga kenalan ku, jua teman Adin di bumi gersang itu.
 

"Hi, Mia....pekabar? so hepi to hear that news la....warda orang pertama rasa gembira tau ble dpt tau mia dah nak kahwin dengan ustaz Adin. Kalau diingatkan cite 5-6 tahun percintaan korang ni, boleh dibukukan lak....bestnya," 
 

Ya Allah, betapa gembiranya sahabatku itu. Bagaimana harus kujelaskan???
 

"Alhamdulillah,Warda. Doakan kami ya," Ada nada syahdu bermain di pelupuk hati ketika ucapan itu kulafaz. Biarlah ia menjadi rahsiaku buat masa ini.
 

"ish..nape senyap ni..Mia sakit ye? warda dah ada di Kedah lani. Mengajar di maahad tahfiz swasta....," 
 

"Syukur...warda berjaya menyambung wadah pengajian demi ilmu anak bangsa ya. Mia bangga dengan Warda....kte mmg kekurangan hafizah dan hafiz di Malaysia...lepasan graduan sebegini lah yg kte harapkan utk mendidik umat meneraju jalan ukhrawi yang satu," 
 

Sememangnya aku bangga bersahabat dengan Wardatul Sakinah. Dia selalu menjadi contoh ku...rujukanku terutama  berhubung hal-hal kerohanian dan tempat motivasi utamaku.
 

"Mia.....nanti jangan lupa jemput Warda tau. Warda nak jadi orang pertama buat kejutan untuk Mia & Adin," Ada pesanan terakhir yang dititipkan Warda sebelum dia meletakkan telefon dengan cerianya kurasa.
 

"InsyaAllah," 
 

Hanya itu yg mampu aku jawab saat ni dalam bingkisan zulmat hati :-
 
"Maafkan sahabatmu ini,Warda. Mia ingin berkongsi denganmu. Kutahu kau bisa mengerti. Hanya dirimu mengetahui segala kisah kami. Namun, belum masanya.....Warda, mia akan bertahan....semoga doa warda menjadi azimat kekuatan untuk mia terus menyusur hidup sebaiknya,"


Buntu. 
Namun, penuh prasangka dan segalanya berselirat di kepala dengan pelbagai tanda tanya. 
 

Apa yang pasti.............aku lelah saat ini.
Lelah untuk menghadapi dugaan demi dugaan.
Sakit di dada kian menusuk dalam tangisan maha syahdu. 
 

Biarkan..............
Biarkan Dia sahaja Yang Maha Mengetahui....Maha Meringankan bebananku ini.
 

"Addin.................,"  Nama itu yang tertera di folder message hp ku sekilas kupandang. Tiada sebutan lagi saat ni. Sukar untuk aku luahkan.
 

Tiada daya lagi......
setiap masa...setiap ketika.....setiap saat.....bagaikan ada saja ujian.
 

Jika ada yg bertanya .............
Apakah kesudahan kita???
 

Aku? Tiada jawapan.
Mungkinkah kau ....Adin yang bisa menamatkan episod karya ini????
Noktah. 
 
 
 
 
 
 
Titisan Ilham Maya,
 

Terima Kasih Sudi Baca story Tinta Pelangi Mia Zara Ina

0 comments:

 
♥ Copyright © 2013 reserved to Myself. Template Edited by Cik Rose Cute