Asal (58)..Terkini 10/7/2014 - 54kg

Wednesday, 11 September 2013

Episod 15 "Kerana Dia Untuk Ku"


Mengulit realiti bagai istana mimpi. Namun, tak semua mimpi bisa digapai. Ibarat barang yg harus dibeli dengan harganya tersendiri. Punya kualiti dan pilihan yang bisa dijadikan koleksi peribadi yang dekat di hati.



Tidak sama akan nilai sekeping hati insan. Kurniaan sanubari milik sang pencipta yang Maha Agong. Aku bagai melayang mengikut irama muzikal. Nun jauh di sudut sana, kulihat sang jejaka menarikan biola penuh gemersik memanggil namaku.


"Mia.........sayangku,Mia," 

Ilusi atau fantasi mimpiku semata-mata. Mata bagaikan menanggung beratnya rasa. Bening air mata mengalir tak tentu punca. 

"Mia........," Aduh, sesuatu seakan menghempapku.

"Bangun, Mia," Rupanya Kak Liya dan ibu di sebelahku sambil menatang dulang. Mungkin makanan atau ubat lagi.



Oh God, aku penat menelan semua ubat-ubat itu. Aku lelah dalam situasi begini !!!


"Makan sikit, Mia......Mia demam tu. Mak dah nasihatkan Mia suruh makan ubat doktor elok2x....tengok tu ....kan dah sakit," Ibu dah mula membebel. Lali benar dengan nada ibu itu.


"Mak, janganlah risau....Mia makan la..Mia cuma pening sikit je tadi. Tu yang pitam," Hanya itu yg mampu keluar dari bibirku kepada ibu. Mengurangkan rasa risaunya walhal kesakitan itu sungguh terasa sekali.


Seketika, perasaan ku lega kala ibu sudah meninggalkan ruang bilikku itu. Selesa apabila hanya tinggal aku dan Kak Liya Zafirah sahaja.


"Kak.........maafkan Mia," 

Air mata gesit mengalir tanpa dipinta.


Entah kenapa, aku rasa bersalah memandang wajah ibu tadi. Tanganku terasa digenggam erat Kak Liya.

"Mia, jangan buat camtu lagi.........kalau Mia sakit, bagitau akak ye. Mia tahu kan...akak dah anggap Mia mcm adik akak sendiri," Spontan aku mendengar bait suara Kak Liya dengan rasa terharu.


"Kak........jangan menangis kak," Sebak melihat air mata menuruni pelupuk mata Kak Liya Zafirah. 


"Mia juga sayangkan akak. Tolong janji dengan Mia,kak 1 perkara," Sempat aku mengutuskan niat ketika dalam pelukan ukhuwah antara kakak dan seorang adik. 



" apa dia,Mia?," 


Kak Liya begitu setia menanti apa yg bakal aku ucapkan.

Mengumpul kekuatan,hanya itu yg mampu aku lakukan. 


"Plz..........jangan bagitau Adin apa jua tentang Mia ni," 

"Mia, tak baik macam tu. Adin sayangkan Mia. Dia berhak tahu,kan?," Suara Kak Liya jelas di telingaku.




"Plzzzz...kak. Mia tak nak dia simpati kat Mia. Cukuplah dia tahu sakit Mia je. Lagipun dia tak kan faham situasi sebenar," 


Zulmat hati sebak untuk dilontarkan.


"Mia yang tak cuba buat dia faham. Camne Adin nak faham pe yg Mia rasa," Spontan Kak Liya membuat hujah lagi.


" Kak, Mia nak keluar dari kepompong ni. Mia rasa Adin berhak buat pilihan. Mia ni akan jadi beban masa hadapan buat dia,kak," Air mata jatuh menitis. Syahdu sekali.


"Mia, tak baik cakap camtu tau. Akak percaya ....klu Adin benar-benar sayangkan Mia, dia akan tetap di sisi Mia," 

"Itu sekarang kak.....bagaimana 10-15 tahun akan datang, adakah Adin sanggup terima Mia jika sesuatu berlaku pada Mia?," 


Huluran tisu dari Kak Liya, ku ambil mengesat air mata bagai tak henti mengalir.


" Mia,apa kata Mia pasrah mengikut keadaan. Mungkin slps bersatu nanti, segalanya akan pulih. Itu kan urusan Allah.Jangan mengalah sebelum berjuang. Akak tahu Mia kuat. Selama ni, Mia dah jadi insan yg tabah menanggung rasa sakit ni,kan?," 

Genggaman tangan Kak Liya begitu menyerap semangatku untuk terus bertahan. 


Ya, dalam diam ku akui kata-kata itu walaupun hati pasrah untuk menerima. Layangan ingatan cantas pada mutiara nasihat pada tazkirah 2 hari lepas di masjid. 


"Bukankah,Allah telah berkata dengan jelas di dalam Al-Quran yang Allah tidak akan sekali-kali menguji hambaNya diluar kemampuan hambaNya. Allah tahu kita kuat dalam menghadapi ujianNya. Jadi Allah berikan ujian itu ke atas diri kita. Di sini kita dapat lihat betapa sayang dan kasihnya Allah kepada kita sebagai hambaNya,"

"Allah menguji seseorang bukan kerana Allah benci kepada kita tetapi percayalah yang Allah sangat kasih kepada kita. Cuma kita sbg hambanya tidak pernah hendak bersabar dalam menghadapi ujian-Nya. Pasti Allah telah aturkan yang terbaik buat kita kerana setiap yg berlaku pasti ada hikmahnya,"

************************************************************

Keinginanku untuk menaip Rancangan Pengajaran Harian di sekolah lewat jam 3 petang itu surut  seketika. Hatiku lebih diasak untuk mengetahui isi surat yang baru kuterima sebentar tadi. Pertanyaan bertalu-talu mendera minda.

"Dari siapakah itu? Tak pernah ada yang mengutusi aku surat selama ni. Adin? hm, mungkinkah dia? Tapi...........Adin tak suka menulis !,"

Ku bertasbih beberapa kali. Biar hati tenang. Biar jiwaku tenteram. Semoga warkah yang kuterima ini membawa berita yang mendamaikan jiwa. Tidak henti-henti kupanjatkan doa.
Tetapi, entah kenapa naluriku saat ini berasa kurang sedap. Selalunya tidak begini. Seperti ada perkara yang tak kena. 
Ya Allah, jauhkanlah hambamu ini dari firasat yang buruk...................



" Tali ikatan tak kan subur tanpa 2 jiwa saling bergandingan. Pimpinan iman di pelupuk hati harus seiring dalam gandingan berdua demi meraih mardhatillah,"









Ilham Tinta Maya, 

Terima Kasih Sudi Baca story Tinta Pelangi Mia Zara Ina

0 comments:

 
♥ Copyright © 2013 reserved to Myself. Template Edited by Cik Rose Cute