Asal (58)..Terkini 10/7/2014 - 54kg

Saturday, 31 August 2013

Episod 13 "Kerana Dia Untuk Ku"


Di suatu saat sedang memintal impian masa depan, Nur An'Nisa kian diulet melihat pelangi warna-warni nan indah. Indahnya alam sesaat dan sesekali kelam mula mengundang. Melangkah setapak demi setapak mencari cebisan perlindungan seorang bernama Nur An'Nisa.

Air hujan mencurah menitik ke bumi. Menggigil seluruh gesit badan Nur An'Nisa menahan kedinginan. Rintihan jiwa bagai melirih, hati membekas nanar. Begitu mudah, titis air mencurah membasahi pipinya.




Benak minda kian menyorot sanubari Nur An'Nisa pada secoret tinta emel 

From : "rijal-din"
Subject : i'm so sorry..........
Date : Fri, 11 April 2010 18:14:24

" Assalamulaikum, cahayaku Nisa, tiada niat kusakiti hatimu. Diri ini meminta ruang. Gesit kepala dengan segala hal yg menimpa. Berdoalah.....jika ada jodoh antara kita, itu ketentuan-Nya. Jangan menangis wahai cahayaku,Nisa. Nur An'Nisa.....dirimu srikandi nan tabah....kuatkan hati. Jika ini takdirnya.....redhailah....,"


Gerimis hujan yang tak sudah menggetar sukma Nur An'Nisa. Tempias rintik hujan sudah menghujani anggota badan. Memeluk diri dengan tangan menahan sendu.

'Bantu aku,Ya Allah. Aku tak kuat menempuh semua ini.......Berikan aku kekuatan !'
Monolog hati berlagu tanpa henti


" Ya Rabbi, Mia...kenapa ni.....kenapa Mia macam ni?," 


Suara itu mematikan ruang momentum ingatan duka Nur An'Nisa. Sedar bahawa di sekelilingku ada insan sedang berteleku memandangku hiba dalam saat hujan laksana.


Kak Liya Zafirah, sepupu yang telah kian lama kuanggap sahabat akrab menapak di hadapanku saat ini. Melihat aku yang rebah bagaikan mengalah.


"Mia...dah la tu...pepun, kte balik berbincang ya," Kak Nurul sudah memeluk bahuku dalam tangisanku yang penuh syahdu.


"Kak Liya...kenapa kak? kenapa?............," Terhincut-hincut tangisanku memenuhi suasana,memeluk erat Kak Liya memintal genggaman keutuhan.


"sabar ya....sabar Mia.Bawa mengucap ye. Kak Liya kan selalu ada untuk Mia,"

Dalam dakapan sayu, aku bersama Kak Liya membelah arus dengan kereta Myvi merah milik Kak Liya meninggalkan ruang pondok hentian bas itu menuju ke baiti Desa Kalong.

Setiba di baiti Desa Kalong, hati sudah meneka bahawa seisi keluarga memandangku dari arah muka pintu



"Mia, kenapa ni....pe dah jadi?," 


Itu soalan pertama muncul dari wajah bening tulus sesuci air muka ibu.
Dan aku melangkah lesu tanpa bersuara menuju ke kamar. 


Mujur ada Kak Liya Zafirah menjawab spontan. Itu yang aku dengari


"Mak Jang, biarlah dia tenang dulu. Berikan dia masa. she need rest now. Jangan bebankan dia lagi....," 

Terima kasih Kak Liya......terima kasih.


Di ruang kamar berdinding latar putih ini, selepas sahaja aku menukar sepersalinan baju dan sujud kepada-Nya, aku berteleku berbaring di katil sambil merenung siling ibarat memandang langit ciptaan-Nya. 


Kucuba pejam mata ini saat jam sudah berdenting ke angka 12. Sudah 3 jam aku mengurung diri di kamar. Selera bagaikan terbang melayang. Ketukan di pintu kupandang sepi sahaja. Aku sedar, ada hati yg risau melihat keadaanku saat ni. 


Saat ini aku lelah. Lelah utk menghadapi semua ini. Cekalkanlah hatiku ini............
Aku ingin menutup mata walaupun air mata ini tidak ingin kering.

Kelam. Sepi..........
Tenang dalam mimpi yang mengukir segala noktah.


**************************************************
Ayat terakhir surah al-Baqarah kubaca penuh tartil tika Subuh menjelang sebelum menutup mashaf di tangan. Kemudian kuulang sekali lagi ayat 286 yang sudah dihafaz itu perlahan-lahan. Terasa ada sesuatu menusuk kalbuku,

"Allah tidak akan memberati seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya. Ia mendapat pahala kebaikan yang diusahakannya,dan ia juga menanggung dosa kejahatan yang diusahakannya,"

Mafhumnya, Allah akan menguji seseorang itu berdasarkan kemampuannya bersandarkan tahap keimananya. Para Nabi dan Rasul pastinya lebih teruji malah tidak terkecuali orang awam. Jika imannya tinggi, maka lebih tinggilah tahap ujian yang akan diterima. Begitulah juga sebaliknya.

Lantas aku ini di tahap mana? 
Rasanya ikhtibar yang diterima walaupun agak berat bagiku tetapi sangat jauh berbanding ibtila'ullah yang terpaksa dihadapi oleh para sahabat, sekalian nabi dan rasul,

Secepat mungkinku berisghtifar. Melupakan kejahilan yang kulakukan semalam dalam episod duka.

Sinar matahari yang menerobos di celah-celah langsir kamarku memberi tanda hari sudah semakin siang. Mujur hari ini cuti hujung minggu bertandang. Aku tidak perlu menggalas bebanan di sana. Tetapi aku masih ada masa untuk bertenang menerima keadaan. Di luar kedengaran suara orang bercakap-cakap. Ia pastinya datang dari ruang meja makan. 

" Ha, mia...sini sebelah Kak Liya...jemput sarapan," Kak Liya menarik tangan saat melihat aku menuruni tangga ke ruang dapur.

" Boleh la...bagi sikit je bihun goreng tu ye," Aku tersenyum memandang semua di meja makan.

Aku tahu ayah, emak, adik memandangku penuh tanda tanya. 
Tapi, jelas mereka cuba mengawal keadaan.

"Mia, sihat?," Soalan yang mengundang pelik. Jarang sekali ibu bertanya soalan begitu.
 
Geli hati pun ada. Kerut risau jelas di wajah ibu.

"Mia ....ok jela, mak..don't worry. Tentang semalam...lupakan jela ye..Mia ok...," Aku siap bangun berdiri menunjukkan tanda jari "ok"..ceria wajah kepada mereka.

Kak Liya tersenyum menepuk bahuku dan menggenggam tanganku mengumpul semangat.

Kupandangnya tanda terima kasih memahami.

"Ha, apa plan mia hari ni?," Ayah mula merancakkan suasana.

"Mia nak siapkan design kelas je. Nak siapkan sedikit lagi bahan ABM hari ni. Kalau sempat, Mia nak ke kenduri kahwin Izzah  esok," 

"ooo...Izzah budak Kedah tu dah nak kahwin ek....salam tahniah dr ayah ye. Esok mak ayah pun ada kenduri gak di Dewan Kayangan....Mia gi dengan sape?," Ayah terus mengharapkan jawapan seterusnya.

" Sorang je la...kat sana,ada kawan-kawan datang gak," kataku bersahaja.

"atau.......nak Kak Liya temankan," Pantas spontan Kak Liya memberi cadangan.

"ish...tak pe la..Kak Liya kan ada program gak esok," 

Kenyitan mata dariku membawa senyuman pada wajah Kak Liya.
 
 
 
Usai sahaja sarapan,aku kembali ke kamar. Hajatku ingin meneruskan gerak kerja sekolah yang masih perlu disiapkan. Stor kecil di ruang bilik yang menjadi bahan barangan gerak kerja kukeluarkan dari kotak hijau besar itu. 

Kertas kad manila kuning sudah kujumpai. Begitu juga dengan reben dan pelekat butang berwarna buat hiasan. Aku ingin tampilkan tata rias terbaik untuk kelasku nanti. 

"Aduh, mana pulak aku letak gambar anak-anak muridku yang nak dibuat koleksi foto carta ni....time ni la nak hilang," Gerutu hati kecilku.

Segera tangan menarikan acara selongkar di laci meja kerja. 

"Ha, kan dah kata tersisip kat tepi diari ni," Monolog hatiku lagi di kamar kecil anak dara bujang selayaknya untuk aku. 

Mula kuhitung gambar terpilih dalam koleksi yang ada untuk Carta Fotogenik Kelas. Memang cute comel anak-anak muridku semua. Jika terpandang, hati sejuk saja.

"ups...jatuh 1 pulak!," Sempat lagi hatiku mengomel sendirian. 

Ada air mata menitis setitik demi setitik membasahi foto itu. 
Ya Rabbi, kenapa foto ini ada di sini? 
 
Jauhkanlah lara ini...jauhkanlah..........!!
Dalam sedar menahan sendu syahdu memandang foto itu, aku cuba menjadi Nur An'Nisa srikandi tabah sepertimana lafaz suara Ar-Rijal. 

" Awak, kenapa? kenapa awak? kenapa?," 

Ya Allah! Aku benar-benar pasrah..............
Aku pasrah....................
Pasrah ...............jika itu ketentuannya!


"Destinasi Nur An'Nisa kan terpatri milik abadi Ar-Rijal.Namun,ketentuan realitinya sejuta pengorbanan & segugus perjuangan perlu dititi 
dalam rentas dugaan berliku. 



Tinta pena memakna lagu hati,
 

Terima Kasih Sudi Baca story Tinta Pelangi Mia Zara Ina

0 comments:

 
♥ Copyright © 2013 reserved to Myself. Template Edited by Cik Rose Cute