Asal (58)..Terkini 10/7/2014 - 54kg

Wednesday, 29 May 2013

Episod ke-4 'Kerana Dia Untuk Ku"


Jam berdenting menghampiri 7.15 malam, kala tetamu yang tiba dari Indera Kayangan masih menapak tiba di ruang halaman rumah. Suara insan bersahutan, usikan mesra membuahkan silaturrahim ukhuwah....

Masih di ruang ingatanku lagi, kala melangkah masuk dengan kaki kanan bersalaman bersama kakak iparnya, aku tersenyum madunya. Lintasan matanya dan mataku berpadu antara debar di jiwa.....

Ya, aku cuba ingin merenung secara kilas siapakah lelaki yg tertulis di hatiku setelah 4 tahun bertakhta dalam diam, namun ada sirna malu meresap jiwa. Dalam diam, aku dihimpit rasa malu.......kerana kini ternyata realitinya dia telah melihat aku dan aku telah melihat dia yang serupa dengan gambar yang dikirimkannya seminggu yang lalu.

Tidak sangka kini aku berhadapan Ustaz Rijaluddin yang punya karisma tersendiri. Dan aku...hanya insan biasa yang cuba menyembunyikan kekurangan dan kekhilafan diri saat itu.

Aku melangkah pantas ke dapur.Kulihat ayahku tiada dan ibu masih di dapur. Sibuk menyiapkan masakan makan malam. Dalam hati sebenarnya, aku ingin terpisah jauh saat di ruang tamu itu...

Hati bergolak sesaat....

"Mia, pergilah Mia....dia dah ada di depan mata...Tak ingin ke kau lihat dia yang real & bersuara....Jangan gabra, k," 


Hanya itu yg termampu untuk aku menutupi rasa gusar dan gulana. Segera ku baca surah Al-Insyirah agar hilang debar sukma.

" Mia, buat pe tercegat kat dapur termenung lak ni..Pergilah depan bersembang dengan tetamu tu. Ayah keluar jap pergi beli pe-pe yang patut. Mak masak...lagipun tadi mak sempat sembang jap sementara menanti mia dan adik balik..mia pergi ye ke depan..mak masak makan malam ni," Ibu sudah bersuara melihat aku kaget bertapa di dapur. Pelik dengan anak daranya yang sorang ni...

Ya Allah, ibu...Mia takut. Mia tak tahu nk cakap pe dengan diaorg...
Itu luahan aku dalam monolog diri....huhuhu

"Mia.....dengar tak ibu cakap ni...Dah, pergi depan. tak yah malu la...anggap mcm biasa. Bawa minuman & kuih ni dulu," Ibu berusaha melegakan hatiku.Mungkin dia tahu pe yg aku rasa.



Sederap langkah ke hadapan, aku rasa tenang setenangnya lantaran bacaan al-insyirah yang aku bacakan sebentar tadi....

" erm...jemput minum. Kuih biasa2x je. Minta maaf la ye. Tak bersedia..tak tahu kata nak datang," Bicara aku bermula dengan nada yang dibuat semesranya. Masih terasa getar dalam kalam bersulam sukma.

" takpelah,mia...akak dengan abang tadi memang berhajat nak datang sini.Ada orang cakap...dah sampai hajat ke JB, datanglah ke sini. Mia bertolak dari batu pahat dr kul berapa?," kak sha mula bersuara mesra. 


" Ke ada orang wat surprise kak," Entah dari mana keberanian, aku sempat menjawab dalam memerli lelaki itu yang kulihat bersahaja dengan jelingan mataku. Tetapi hanya sekejap cuma. Tertunduk malu. Panahan matanya mendebarkan aku. 

Aduh, kenapa itu yg aku rasa. Padahal sebelum ini, seakan aku tidak pernah berjumpa mana-mana lelaki. Tetapi, dengan dia....aku jadi lain yang selainnya. Aku terkadang membisik amarah kerana apa yg terjadi pada diriku kala ini. 

" kebetulan la...mana ada surprise," spontan lelaki itu menjawab memandangku dalam tak pandang. Mungkin dia pun masih malu dengan aku. hehehe.

"oh ye kak....mia dr BP jam 5.15petang tadi...amik adik arif di uthm dulu...dalam hmpir 2 jam smpai la ke jb nie," Kuteruskan suasana bual menambah mesra isirumah.

Broom....broom...kelibat motor ayahku sudah memasuki ruang legar parking kereta....Ayahku yang masuk bersalam dengan para tetamu. 

" Dah lama sampai ya...maaf ye, pergi pasar beli sikit-sikit barang dapur. dah makan minum ke ni? takde pe-pe la nak jamu...," Ayah memulakan bual seraya masuk ke ruang rumah.

"takpe pakcik..takpe...kami pun on the spot datang....alang-alang nak hantar adik shamsiah ke Politeknik PG," Abang lelaki itu menutur kata.

Ups..sebelum tu aku terlupa...tertinggal seorang tetamu yg meniti rumahku adalah salah seorang adik kembar dlm adik-beradik lelaki itu berada jua bersama kami. Secara sedar tak sedar, kedatangan mereka ke JB adalah untuk menghantar adik sham mendaftar masuk ke Poli PG. 

Perbualan kami yang pada mulanya menerbitkan suasana biasa bertukar mesra. tetapi mata aku masih memandang kakak iparnya..sedangkan di hadapan kerusi tetamu...Mata lelaki itu betul-betul berhadapan denganku. 

Aku memang melakonkan watak perempuan yang berani berbicara padahal dalam hati Tuhan Saja yng tahu betapa aku berdebar setiap saat bertembung mata dengannya. Namun,kuteruskan jua berbual di hadapan ayah dan hadirin tetamu dengan sebaik mungkin. Emak....sesekali ke ruang tamu berbasa-basi bersuara tanda dia sibuk di dapur. 


Di kesempatan akhir itu, aku meminta diri membantu ibu memasak di dapur. Awal-awal lagi aku dah beritahu ibu aku akan memasak tom yam campur dengan tangan aku..yg lain kebetulan ibu sudah masak awal.

Sayup-sayup suara azan berkumandang. Kebetulan rumahku berdekatan Masjid taman.Maka sudah menjadi lali dek telinga mendengar alunan merdu Imam Shafii mengalunkan azan. Jika tidak Imam Shafie..ayahku la yg menjadi bilal @ imamnya...Hari ini ayah mungkin tidak ke masjid lantaran ada tetamu penting. Itu sudah kufahami. 

" err...suis bilik air mana ye?...nak amik wudhuk....Nak solat di mana ye?," Lelaki itu bersuara secara tiba-tiba membelakangi aku di sudut dapur yang asyik memotong bahan masakan.

" solat kat depan pun boleh..nak berjemaah kan? buka suis bilik air kat tangga tu," Aku terlebih dahulu menyampuk menolong menjawab bagi pihak ibu yang sedang sibuk mengambil pinggan kosong di 1 sudut.

seraya mata kami bertembung...namun, aku buat biasa dan dia juga tersenyum kembali. Lantas, kupanggil adik arif menghamparkan sejadah di ruang hadapan sambil meminta ikut serta bersama jemaah dengan mereka. Aku ingin memberi kain pelekat pada dia dan abangnya untuk kelengkapan solat, namun terpandang kain pelekat di atas kerusi, aku sedar mereka sudah bersedia seawalnya. 

Masakan tom yam sudah berbau enak disertai masakan emak yang aku hidangkan di atas meja makan. Entah kenapa, aku tersenyum sesaat dan melafazkan syukur kala melalui ruang tamu berdekatan meja makan, aku lihat mereka solat jemaah... 


Namun, yg paling aku kagumi, Dia yang menjadi imamnya. Bacaannya dalam solat khusyuk sungguh aku dengari & gemersik tarannumnya... 

Syukur, ya Allah...aku menadah kesyukuran kerana aku harap dialah bakal imamku kelak untukku & anak-anak. 

Enaknya bau hidangan makan malam sudah menusuk hidung. Masakan mak dan aku pada malam itu sememangnya membuka selera tetamu yang hadir. 

Dan....selucunya yang aku bisa nikmati. Lelaki dan abangnya memang menggemari gulai kepala ikan yang ibu buat....juga tomyam yang aku masak....Ya, tidak aku nafikan juga bahawa malam ini hidangan makan malam kami lain dari biasa...Itu yang umphnya.hehe

" Rijaluddin balik Malaysia ni dah plan nak buat apa-apa ke?," Pertanyaan ayah merancakkan suasana makan malam kami di ruang tamu walaupun dalam keadaan bersila berjemaah. 

" ooo....belum lagi. Mungkin ingat nak mengajar agama kat kampung dulu kot. Kebetulan baru sampai kan pakcik...jadi saya nak rest beberapa minggu, baru bekerja," 

"Tu lah yang sebaiknya kan pakcik. Ilmu agama yg ada jika tak diberikan pada masyarakat, apa gunanya kan," Abang lelaki itu menokok menyokong kata.

" Eloklah tu....," kata ayah tersenyum. 

Aura antara ayah dan lelaki itu begitu terasa. Mana tidaknya, masakan kegemaran sudah hampir sama...ayah juga sealiran orang kuat masjid....dan sama perjuangan dengan lelaki itu. Pepun, aku memanjat syukur kedua-duanya adalah insan yg aku sayang........menyebar dakwah yang dituntut.

" akak dan abang cadang nak balik ke KL bila?," spontan aku bertanya. 

" mungkin esok pagi kot slps daftar sham ni...ingat nak bermalam di rumah kawan abang dulu di pasir gudang malam ni," Kak iparnya menyampuk bagi pihak suaminya.

"ooo.....macam tu. Ha, nanti shamsiah jangan segan-segan lak tel akak. Poli pun dah dekat dengan rumah akak ni, datang tau...contact akak, klu ada apa-apa?," Suaraku pada adiknya shamsiah yang kulihat diam di sebelah. Malu agaknya. 

"ha, dengar tu kata kak mia...jangan segan-segan," Lelaki itu sempat mencelah. Ada pandangan tersenyum di wajahnya memandang aku lagi. 

Shamsiah mengangguk tersenyum simpul. 

Usai sahaja makan malam, kami sempat menghidangkan tetamu dengan air kopi panas kaw kaw..hehe, ni kata mak untuk menghilangkan kantuk mata yg aku lihat pada dia dan abangnya sejak dari aku sampai tadi. Almaklumlah perjalanan jauh kan dr KL ke JB.

Saat mereka ingin pulang............terasa masa bagaikan mencemburui.Namun, hasrat dan batas harus disedari. Lega terasa kerana adegan dan episod pertemuan pertama ini bakal berakhir dengan baik & di akhir menghantar mereka ke kereta di luar rumah....dia memandang aku dan aku memandang dia...........tapi, langsung kami tak bersuara. Aku tahu, dia ingin memperkatakan sesuatu.

Aduhai lelaki, kau ingin bercakap apa denganku? Dan aku...kenapa kaku membisu tetiba....selepas ini, aku tak kan berjumpa dengan dia lagi....huhuhu....

Ups..kenapa sedih ni,Mia?? Menguncup hati bermonolog sayu seakan ada garis akhir pertemuan.

" Terima kasih pakcik. Memang sedap makan malam tadi. insyaallah ada masa singgah rumah saya di perlis ye...Mak abah saya kem salam je..tak dapat datang JB ni," Bunyi suara lelaki itu kepada ayahku.

" Yela..kem salam semula pada diaorg ye...maaf la ye klu ada terkurang kat rumah pakcik ni....selamat jalan," kata ayah mewakili kami seisi rumah sambil melambai tangan.

Oh hati....apakah telah rasa lega sesaat...
Ya,tenang rasanya. tersenyum di hati.

Segera memetik suis televisyen nak menatap cerita menarik malam itu sebelum aku meniti ke dapur membantu ibu mengemas. Namun, baru seketika ingin melabuhkan punggungku di kerusi tamu, satu suara di pagar rumah kedengaran..
hm, mcm kenal........bisik hati 

Seraya aku memandang ke luar pagar? 

"Eh,awak....kenapa. Ada tertinggal sesuatu ke?," Terkejut melihat lelaki itu muncul padahal kami baru saja melambai tangan tadi kepada mereka.

" Mia, saya tertinggal kain pelekat kat ruang tamu tadi,"

"oo...jap.jap..," 

Melangkah masuk ke ruang tamu. Ayah dan ibu sempat tersenyum seakan mengusik.

"Aik, tinggalkan apa ni..ingat tertinggal nk cakap dengan anak ayah ni ke?," Ayah menyeringai dengan cindannya. tak habis-habis nak mengusik di saat macam ni.

"Nah....ingatkan tinggal apa tadi?," aku berbasa basi menyerahkan kain pelekat hitam putih itu kepada lelaki itu.

Lelaki itu tersenyum malu. Dia tahu aku mengusiknya.

"Balik dulu ye...,"

Aku mengangguk...Seakan ada aura menyuruh dia bersuara dengan aku di kala akhir pertemuan pertama itu....ada memakna rasa di kalbu pada saat itu. 

Dan..............
Aku seakan-akan mengenali kain pelekat hitam putih itu. Tapi, dimana ye? Di ruang tamu, aku masih menghitung. Entah kenapa terasa lucu dengan kejadian akhir tadi ditambah pemikiran sesaat ini.

hm.........yup,aku ingat...yes, aku ingat....
Ya Allah, tu kan kain pelekat yang aku bagi pada dia masa birthday dia ...tahun ke-2 ikatan kami. Gembira sungguh di hati...Masih ada yang menghargai.........sebaliknya, aku tahu apa maknanya saat manis itu tadi....hahaha..

Memikirkan lelaki itu dengan riak mukanya tadi, buat dada aku menguncup senyum dengan selucunya....

...............................................................................................................

Sebulan sudah perkara itu berlalu, namun kesannya masih manis di hati. Dan..kami masih lagi bersuara di talian dan sesekali menitipkan sms,namun tidak pernah berdating berdua sama meskipun terpisah antara utara & selatan. Aku tahu lelaki itu begitu menjaga batas susila...

Dari awal persahabatan, aku sudah maklum situasi itu. Dan aku juga, tidak kisah...kerana pada aku lebih baik pertemuan sebenar berdua selepas sah ijab kabul....itu angan-anganku saat ini. Yang terjadi,hanya Allah Maha Mengetahui.

Mentari jingga di balik ufuk menerjah ke ruang kelas 3 bay di desa Merlong ini menginjak aku untuk mengemaskan barang sekolahku untuk dibawa pulang ke rumah. Keletihan jelas terasa setiap kali jadual waktu isnin mendatang. Kerana...hari itu waktu kelas begitu panjang. Namun, tugas dan amanah harus dipikul sewajarnya sebagai guru.


Deringan telefon pada tas tangan kala aku baru sahaja ingin menutup pintu kelas, mematikan pergerakanku seketika....

Aik, no umum KL...sape pulak ni? 

 Merundung pertanyaan kerana aku jarang dihubungi rakan dari luar Johor Bahru. Dan selalunya aku set di telefon bimbit ini.

"Hello...siapa tu?," Aku bersuara endah tak endah sambil meletakkan beg sekolahku di atas kerusi berhampiran kelas.

"Hi, dah tak kenal lagi ke, mia sayang," 

Ya Rabbi...apakah suara itu....suara yang dah lama aku tidak dengar sebulan selepas aku menerima declaration gf dari lelaki di bumi gersang yang kini berada di Malaysia.

" is....awak ke tue?," Aku mengalunkan kalam penuh kaget. 

" Ya, is yang mia tinggalkan satu tika dulu...mia dah lupa kan? mia kan sanggup tinggalkan is.........,"

Is....insan kedua pernah 3 bulan mengisi ruang hatiku secara maya kala aku juga bersahabat dengan lelaki di bumi gersang itu....Entah, kenapa aku telah memilih is sejurus selepas aku frusrated bersama 1st love..Adakah itu cinta? Hm, entahla fikiran aku kusut...

Korang mesti peningkan..sape pulak is ni? 
Masih ingat lagi ketika aku dilamar lelaki di bumi gersang itu menjadi gf ku???
Dialah lelaki yg menjadi dilema utk aku memilih antara dia dan lelaki berlulusan syariah di mesir ini. 

Saat yang tidak aku duga, dia muncul kembali...............Muncul kala lelaki di bumi gersang itu kembali bertaut pertemuan pertama kami. 

Oh God, pe lagi selepas ini ???

" ooo....is, pekabar? lama tak bersua kan?," Sahaja aku berbasa basi bersuara dengan lelaki yg pernah muncul seketika dalam kenangan cinta aku yang lalu. Padahal,aku terkesima dan berdebar menunggu setiap persoalannya.

" baik.....mia tak rindu is?," 

Fuh, pantas betul lelaki ini bermadah kasih di kala jam 2 petang ini.

" rindu pada sahabat.........tak salah kan?," Hanya itu je yang mampu aku katakan demi menyedapkan hati kekasih kedua yg juga sahabatku kini.

" Yela, sahabat....dulu kekasih....jadi mia dah tak cintakan is lagi lani?," 

Oh, dia sengaja nak membuka cerita lama lagi. Kenapa dengan lelaki ini???

"is...plzzz, boleh tak redha dengan pe yg telah mia putuskan dulu. ramai lagi perempuan di luar sana yang is boleh pilih. Mia ni apalah adanya....," Aku cuba memancing is supaya sedar aku bukan lagi milik dia.

"Senang je mia bercakap ye....yela, mia yg tinggalkan is kan....takpe is tahu mia tengah berbahgia sekarang....bertuah sungguh laki yg ada di hati mia sekarang,kan?," 

Ada nada baur cemburu dapat aku tafsirkan pada kata-kata is.

" is...sekali lagi mia minta maaf jika is rasa mia bersalah. Dan mia sudah beristikharah....mia sudah buat keputusan....kenangan yang walaupun cuma 3 bulan itu biarkan tersimpan sahaja....kenapa perlu diungkitkan lagi. mia harap is faham,"

Aku cuba memancing rasa sedar lelaki itu akan pendirian aku kini. 

" Mia.....sampai hati, mia...sampai hati buat is macam ni? is tak sangka mia dah tak macam dulu. Mia buat alasan je kan yang mia sakit & lantas terima lelaki itu. ye kan?," 

Dia masih menduga pendirian aku. Dan aku, masih berusaha memperjelaskan hal sebenar walaupun pada saat itu aku lemas dengan segala rintihan & persoalannya.

"is.....cukupla setakat ini. Mia tak nak panjangkan lagi hal yang dah lepas..Dah 4 tahun berlalu is....bukakanlah hati is untuk insan lain. Bina hidup baru....,"  


Hanya itu yang mampu aku katakan...........aku harap lelaki ini faham wp sewajarnya aku yg bersalah kerana perlu memilih.

"mia,is cintakan mia ......... ," Sekali lagi, ucapan itu keluar dari suara lelaki itu di hujung talian.

"is.....mia nak drive ni..........cuma 1 je mia nak cakap.....cukuplah kita bersahabat. dan mia mohon ampun & maaf jika ada salah & silap sepanjang kte berkawan dulu," 

Aku segera ingin mematikan talian. tak sanggup mendengar kata-kata lelaki kedua yang pernah muncul dalam hidupku seketika dulu............dan saat itu, aku terdengar keluhan

"mia....sampai hati...sampai hati," Lirih sedih itu masih aku dengari saat talian diputuskan aku.


Ah...biarkan ....biarkan...kenangan lalu...tinggal kenangan. Ye ke? 
Aku bermonolog dalam sepi mendengar putaran lagu kala memandu pulang membelahi jalan.
 
Ada titis air mata menuruni ruang pipi. Bibirku mengucap jelas...........


"is........i'm so sorry...so sorry for hurting ur heart, sayang," 

Sayang? Adakah aku masih sayang pada dia? 

Ada nada bersalah pada ucap itu.........Benarkah?

"Mia....plz wake up...kau jangan jadi gila...Dia cinta lama...ingat cinta baru kau yang ada............kau dah lupa ke,Mia?," hati aku berbisik sayu, namun ada nada tenang bila aku teringat lelaki di bumi gersang yang hadir mengisi hati saat ini.

Raup wajah bersalah menampar perasaanku kala malam hari melihat suramnya bintang malam di langit lazuardi. Antara dia dan lelaki di bumi gersang itu........aku cuba mengulit tekad.............menunjal kekuatan siapa yang sebenar di hati.

Persoalan itu masih jauh untuk kujawab...........



 BERSAMBUNG KE EPISOD 5


Lakaran Karya Maya,

 

Terima Kasih Sudi Baca story Tinta Pelangi Mia Zara Ina

0 comments:

 
♥ Copyright © 2013 reserved to Myself. Template Edited by Cik Rose Cute