Asal (58)..Terkini 10/7/2014 - 54kg

Monday, 27 January 2014

10 hari lagi...."Syukur Pada Allah"


Salam maya untuk semua...

Alhamdulillah hari ini Allah masih lanjutkan usia saya untuk terus menulis di sini.Pagi yang dingin..cuaca dirasakan agak mendung di desa rengit ini. Kesejukan yg menggigit diri membuatkan saya menekan suis kipas No 1 sahaja. 

Memandang desa rengit ini bagaikan aku sedang menghitung hari...Menghitung masa untuk berada di sini lagi..menikmati suasana sekolah di desa seperti ini. Segala kenangan pasti akan menggamit di hati kerana di sini lah segalanya bermula..dari arena mula menginjak sebagai guru selepas setahun setengah dgn pengalaman GSTT. Di sini jualah aku menghabiskan zaman bujang ku dengan roomate-roomateku sekalian hinggalah mereka berpindah meninggalkan aku. 


Alhamdulillah permohonan pindah untuk balik ke pangkuan suami meski gagal..namun rayuan pindahku balik ke JB bagi bersama keluarga ku & anak tunggal berjaya. Bukan 1 kejayaan yang 1 namun ia sebagai langkah permulaan buat diri...Namun perjuangan menapak ke JPN & PPD x kan aku lupe..bagaimana mendengar caci maki..dan sebagainya..aku harus redha inilah suratan di sebalik perjuangan untuk berpindah.

Tinggal 10 hari saja lagi aku bakal menghabiskan masa di Rengit ini..entah kenapa..aku masih belum packing pe jua brg di bilik pemulihan ini. Mungkin merasakan bagaikan lama lagi di sini..Sayang nak tinggalkan Bilik Pemulihan yg telah sekian lama menjadi rumah kedua ku..

Saat ini wp hati ingin menangis...namun hati aku tak putus mensyukuri...denyutan rengsa tangan bagaikan terasa.....kesakitan sebelah anggota kanan begitu terasa sekali.Jika org melihat aku sihat....itu mungkin kerana kekuatan diri untuk menyembunyikan rasa sakit dan penangan ubat thn sakit  serta ubat saraf yg diberi doktor.

Memang sudah tertulis dalam usia muda sek menengah lagi aku harus berdepan dengan sakit. 1 saja pinta aku pada illahi "berikan aku kesempatan menggerakkan segala anggota bdn selagi ada waktu terutama dlm beribadah".

Tetapi kerana sakit ini lah mengajar aku utk bangkit. Memandang anak tunggal itu bagaikan menghapus rasa sakit. Meski terkadang tujahan emosi meletus bagaikan gunung berapi melahar bila melihat gelagat aktif anak teruna ku itu. Itu 1 ujian buat ku sebagai bapa jua sebagai ibu...


Berjauhan mengajar aku erti kesabaran...
Dalam kita menghitung derita...ada lagi org yg susah perit lebih dr kte kan.

Ujian..
Mengajarkan kita erti ketabahan
Mengajarkan kita erti kekuatan
Mengajarkan kita erti tunduk kepada-Nya
Mengajarkan kita bahawa mati itu bila-bila masa
Mengajarkan kita mengingati selalu diri-Nya
Mengajarkan kita merenung qada & qadar dr -Nya

Pepun yg terjadi....hidup harus diteruskan dengan senyuman...Org lain mungkin tak mampu menyelami susah senang ujian kita....kerana "berat mata memandang, berat lagi bahu yg memikul"....

Semoga Allah terus bersama kita.
Amin




Melarik Tinta Maya,


Terima Kasih Sudi Baca story Tinta Pelangi Mia Zara Ina

1 comments:

Mar Mansor said...

as salam mia..saya tak pasti ini blog y kerap saya baca dulu @ tidak..dah tukar blog baru ye..dulu cam istana cinta mia adin (ntah la)

 
♥ Copyright © 2013 reserved to Myself. Template Edited by Cik Rose Cute